Browsing articles tagged with "Skripsi Archives - segalamacam.com"

SKRIPSI TEKNOLOGI PERTANIAN

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  1 Comment

RANCANG BANGUN DAN UJI TEKNIS ALAT PENYAMBUNG SERAT NENAS DENGAN SISTEM PEMANAS

abstraks:

SUMMARY

RICKZON S. The Construction Design and Technical Testing of Pineapple Leaf Fibre Connecting Equipment Using Heater System (Supervised by AMIN REJO and ENDO ARGO KUNCORO).
The research objective was to design and to test the pineapple leaf fibre connecting equipment using polyvinyl alcohol and electrical element heater as well as to determine the draw force of the resulting pineapple leaf fibre.
This study was consisted of five stages. The first stage was preliminary study, the second was equipment construction, the third was technical analysis, the fourth was equipment testing, and the fifth was fibre testing.
The results showed that the connecting process using pineapple leaf fibre connecting equipment with heating system had produced relatively good quality fibre which in turn helped the local craftsman in production of pineapple leaf fibre having good draw force value for weaving venture.
The pineapple leaf fibre connecting equipment with heating system had capacity of 0.02124 kg/Hour which was operated by two operators. It had maximum operating temperature of 800C which reached an evenly distributed temperature within 45 minutes period, whereas the power requirement was 317.3 W.
The dry test result on draw force of fibre showed that connecting process with polyvinyl alcohol produced better yield than that of knot connection. Draw force value of fibre for connecting process with polyvinyl alcohol was 0,595 1010 N/m2, whereas draw force value of fibre for knot connection was 0,136 1010 N/m2. The draw force of fibre using wet test showed that draw force value of fibre for connecting process with polyvinyl alcohol was 0,066 1010 N/m2 , whereas draw force value of fibre for knot connection was 0,083 1010 N/m2.
The curly test of fibre showed that connecting process with polyvinyl alcohol had lower curly value with magnitude of 1.182 %. This value was less than that of knot connection with magnitude of 1.792 %. The latter value was bigger than that of curly value before connection with magnitude of 1.284 %.

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

PENGGUNAAN METODE FUZZY DALAM PENENTUAN KEKRITISAN LAHAN DENGAN MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI DAERAH SUBDAS CIPELES

abstraks:

Hingga tahun 2000, luas lahan kritis di seluruh Indonesia mencapai ± 8.136.646 ha untuk kawasan hutan dan ± 21.944.595,70 ha untuk lahan di luar kawasan hutan. Dalam mengembalikan fungsi hutan dan lahan, memerlukan RHL yang harus didukung informasi obyektif dan teridentifikasi secara menyeluruh, yaitu dengan bantuan SIG.
Penentuan kekritisan dengan SIG saat ini, diatur berdasarkan Peraturan Direktur Jendral Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial – DEPHUT, SK.167/V-SET/2004. Dalam aplikasinya, tiap parameter diolah menggunakan metode skoring/WLC untuk mendapatkan nilai kualitatif kekritisan lahan.
Metode skoring mengidentifikasi kriteria himpunan tiap parameter kekritisan lahan kedalam skor dan bernilai kualitatif, yang merupakan klasifikasi Boolean, dimana batasannya dinyatakan secara diskrit. Hal ini menimbulkan ketidakpastian identifikasi, ketidakpastian kualitatif, dan meta-ketidakpastian.
Salah satu cara untuk mengurangi ketidakpastian adalah dengan menggunakan pendekatan metode fuzzy. Logika Fuzzy adalah peningkatan dari logika Boolean/klasik, dengan menggantikan istilah binari Boolean dengan tingkat kebenaran/derajat keanggotaan yang diperkenalkan oleh Dr. Lotfi Zadeh pada tahun 1965. Dalam aplikasi metode fuzzy, manipulasi data menggunakan klasifikasi fuzzy dengan fungsi keanggotaan Kainz, sedangkan analisis data menggunakan FIS Mamdani.
Tujuan dari penelitian ini, adalah menghasilkan informasi kekritisan lahan yang lebih mendekati keadaan sebenarnya kekritisan lahan dilapangan, dengan cara mengatasi permasalahan ketidakpastian. Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif komparatif, dengan membandingkan kekritisan lahan hasil pengolahan metode skoring dan metode fuzzy dengan data di lapangan yang diambil secara random sampling purposif, menggunakan uji peringkat-bertanda Wilcoxon, untuk mendapatkan metode terbaik yang paling mendekati keadaan sebenarnya..
Berdasarkan hasil penelitian, metode fuzzy dengan fungsi keanggotaan Kainz dan FIS Mamdani dapat meminimalisasi masalah ketidakpastian identifikasi dan ketidakpastian kualitatif, dan meta-ketidakpastian. Berdasarkan hasil uji Wilcoxon, aplikasi metode fuzzy dengan defuzzifikasi COG (center of gravity) lebih optimal dalam menentukan kekritisan lahan dibandingkan metode lainnya. Karena metode ini, merupakan satu-satunya metode yang lolos dalam 4 analisis uji Wilcoxon.

I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

RANCANG BANGUN DAN UJI KINERJA BIODIGESTER PLASTIK POLYETHILENE SKALA KECIL

abstraks:

Kharistya Amaru, 2004. Rancang Bangun Dan Uji Kinerja Biodigester Plastik Polyethilene Skala Kecil. Di bawah bimbingan Ari Sufyandi dan Mimin Muhaemin.
Potensi kotoran hewan di Desa Cidatar sebagai bahan pembuatan gas bio sebenarnya cukup besar namun belum banyak dimanfaatkan, bahkan dapat menimbulkan masalah pencemaran dan kesehatan lingkungan karena umumnya dibuang di sungai. Penggunaan biodigester dapat membantu pengembangan sistem pertanian dengan mendaur ulang kotoran hewan untuk memproduksi gas bio dan diperoleh hasil samping berupa pupuk organik dengan mutu yang baik. Walaupun demikian penggunaan biodigester konvensional tidak mudah untuk diaplikasikan pada peternak kecil karena biaya pembuatannya yang mahal, kurangnya tenaga ahli dan pemeliharaan yang rumit.
Penelitian ini bertujuan untuk merancang bangun biodigester yang mudah dirakit, murah dan berkinerja baik yang terbuat dari plastik polyethilene untuk peternak kecil (3-5 ekor sapi perah).
Penelitian ini menghasilkan rancangan biodigester yang berbahan dasar plastik polyethilene dengan spesifikasi sebagai berikut: biodigester dengan volume total 11 m3 , volume basah 8,8 m3, waktu proses 40 hari, isian bahan 220 kg/hari, kemiringan lubang 2o, luas lahan 18 m2, dan memiliki penampung gas dengan dimensi tinggi 4,6 m, diameter 0,954 m, volume efektif 2,5 m3.
Berdasarkan hasil uji kinerja, didapatkan temperatur yang bekerja pada biodigester berkisar pada 19 – 20 oC, tingkat keasaman bahan 6,58 – 7,7 masih berada dalam batas yang baik bagi bakteri untuk tumbuh, dekomposisi VS mencapai 34 %. Kapasitas produksi 1,44 m3/hari atau dapat digunakan memasak 3
– 4 jam dan laju produksi 0,16 m3/kg VS.

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dengan meningkatnya populasi manusia dan meningkatnya taraf hidup masyarakat, kebutuhan energi semakin meningkat. Berbagai jenis bentuk energi telah digunakan oleh manusia seperti batubara, minyak bumi, dan gas alam. Selain itu bahan bakar tradisional, yaitu kayu walaupun masih digunakan, penggunaannya terbatas dengan berkurangnya hutan sebagai sumber kayu. Masalah lingkungan global dan persediaan yang terbatas merupakan masalah penting yang dihadapi oleh manusia saat ini.

PENGARUH PUPUK KIESERIT TERHADAP PERTUMBUHAN

abstraks:

Penelitian tentang “ PENGARUH PUPUK KIESERIT TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT KELAPA SAWIT ( Elaeis quineensis. Jacg ) AKIBAT DI PEMBIBITAN AWAL ( Pre Nursery ) “ telah dilaksanakan oleh H. BUHARI di Desa Peranap Kecamatan Peranap Kabupaten Indragiri Hulu selama tiga bulan mulai dari bulan Oktober sampai dengan bulan Januari 2008 dibimbing oleh bapak Ir. MURYANTO sebagai pembimbing I dan ibu Dra. SEPRITA LIDAR, M.Si sebagai pembimbing II.
Adapun tujuan dari penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh dan mendapatkan dosis Kieserit yang terbaik terhadap pertumbuhan bibit kelapa sawit di pembibitan awal (Pre Nursery).
Penelitian ini telah dilaksanakan secara eksperimen dengan pola Rancangan Acak Lengkap (RAL) non faktorial dengan perlakuan pupuk Kieserit (K) sebanyak 6 taraf yaitu tanpa perlakuan, 0,0 gr/tanaman, perlakuan, 1 gr/tanaman, perlakuan, 1,5 gr/tanaman, 2 gr/tanaman dan perlakuan, 2,5 gr/tanaman. Adapun parameter yang diamati adalah tinggi bibit, diameter batang, jumlah daun, luas daun, jumlah akar dan panjang akar bibit kelapa sawit.
Berdasarkan analisa sidik ragam diperoleh bahwa pemberian dosis pupuk Kieserit memberikan pengaruh terhadap tinggi bibit, diameter batang, jumlah daun, luas daun, jumlah akar dan panjang akar bibit kelapa sawit sedangkan dosis yang terbaik adalah 1,5 gr/tanaman.

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kelapa sawit ( Elaeis quineensis. Jacg ) merupakan – tanaman palma yang termasuk komoditi andalan di sektor perkebunan. Hal ini dikarenakan permintaan minyak sawit yang semakin meningkat, selain itu sebagai salah satu komoditi andalan ekspor non migas, perkebunan kelapa sawit juga dapat menciptakan kesempatan kerja dan sekaligus meningkatkan pendapatan masyarakat. Kelapa sawit dapat digunakan untuk pembuatan sabun, minyak goreng, kosmetik dan bahan minyak biodisel.

RANCANG BANGUN PROTOTIPE REAKTOR BIO GAS LIMBAH SAPI DENGAN PENGATURAN TEMPERATUR DAN DERAJAT KEASAMAN

abstraks:

Bio-gas technology is the transformation of solid waste through anaerobic digestion process to obtain bio-gas such as methane. The bio gas reactor that has been build use the continuous system, it’s mean sludge can floating from inlet tank to outlet pit by gravitation force. the prototype made from unused oil drum with 200 liter volume and designed to fill with cow dung. To maintain an anaerobic treatment system that will stabilize an organic waste efficiently, the nonmethanogenic and methanogenic bacteria must be in a state of dynamic equilibrium. To establish and maintain such a state, this bio gas reactor prototype controlled the pH of the aqueous environment in range from 6 to 7 with presented sufficient alkalinity to ensure that the pH will not drop below 6. Temperature is another important environmental parameter, this prototype also completed with boiler to ensure optimum temperature in range 30 to 40°C. This prototype can produce 15,88 liter bio gas in 30oC and pH 6 environment (A1B1); 17,35 liter bio gas in 30oC and pH 7 environment (A1B2); 18,03 liter bio gas in 40oC and pH 6 environment (A2B1); 18,68 40oC and pH 7 environment (A2B2). If this system applied to fulfill home needed, it must takes a digester with 4,7 m3. This volume is much more efficient if compare with the conventional bio gas digester.

Keywords: cow dung, sludge, digester, fermentation, bio gas, pH and temperature

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Setelah terjadinya krisis energi yang mencapai puncak pada dekade 1970, dunia menghadapi kenyataan bahwa persediaan minyak bumi, sebagai salah satu tulang punggung produksi energi terus berkurang. Bahkan beberapa ahli berpendapat, bahwa dengan pola konsumsi seperti sekarang, maka dalam waktu 50 tahun cadangan minyak bumi dunia akan habis (Pinske, 1993 dalam Salim, 2005).

Cara pengendalian Penggunaan insektisida pada tanaman holtikultura

abstraks:

A.Latar Belakang Penelitian
Indonesia memiliki flora yang sangat beragam, mengandung cukup banyak jenis tumbuh-tumbuhan yang merupakan sumber bahan insektisida yang dapat dimanfaatkan untuk pengendalian hama. Dewasa ini penelitian tentang famili tumbuhan yang berpotensi sebagai insektisida nabati dari penjuru dunia telah banyak dilaporkan. Lebih dari 1500 jenis tumbuhan telah dilaporkan dapat berpengaruh buruk terhadap serangga (Grainge dan Ahmed, 1987).
Laporan dari berbagai propinsi di Indonesia menyebutkan lebih 40 jenis tumbuhan berpotensi sebagai pestisida nabati (Direktorat BPTP dan Ditjenbun, 1994). Hamid dan Nuryani (1992), mencatat di Indonesia terdapat 50 famili tumbuhan penghasil racun. Namun hal ini tidak menutup kemungkinan untuk ditemukannya famili tumbuhan yang baru. Didasari oleh banyaknya jenis tumbuhan yang memiliki khasiat insektisida maka penggalian potensi tanaman sebagai sumber insektisida nabati sebagai alternatif pengendalian hama tanaman cukup tepat.

I. PENDAHULUAN

A.Latar Belakang Penelitian
Indonesia memiliki flora yang sangat beragam, mengandung cukup banyak jenis tumbuh-tumbuhan yang merupakan sumber bahan insektisida yang dapat dimanfaatkan untuk pengendalian hama. Dewasa ini penelitian tentang famili tumbuhan yang berpotensi sebagai insektisida nabati dari penjuru dunia telah banyak dilaporkan. Lebih dari 1500 jenis tumbuhan telah dilaporkan dapat berpengaruh buruk terhadap serangga (Grainge dan Ahmed, 1987).

PERB.PROD. DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH ANTARA VARIETAS CISANTANA & VARIETAS WAY APOBURU DI KEL. NGKARINGKARI KEC. BUNGI

abstraks:

Penelitian ini diarahkan untuk menjawab beberapa permasalahan yang dirumuskan sebagai berikut : (1) berapa besar produktivitas dan pendapatan usahatani padi sawah varietas Cisantana dan Way Apoburu; (2) apakah berbedaan produktivitas dan pendapatan usahatani padi sawah antara varietas Cisantana dan Way Apoburu berbeda nyata. Tujuan penelitian adalah : (1) untuk mengetahui besarnya produktivitas dan pendapatan usahatani padi sawah varietas Cisantana dan Way Apoburu; (2) untuk menganalisis berbedaan produktivitas dan pendapatan usahatani padi sawah antara varietas Cisantana dan Way Apoburu. Sedangkan manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah : (1) sebagai bahan kajian dan referensi bagi pengembangan keilmuan yang lebih luas, khususnya di bidang usahatani padi sawah melalui penggunaan varietas unggul; (2) sebagai bahan informasi dan masukan bagi pemerintah (Dinas PKK Kota Bau-Bau) dalam mengambil suatu kebijakan di bidang pertanian secara umum, khususnya dalam bidang tanaman pangan; (3) sebagai bahan masukan dan informasi bagi petani, khususnya dalam memilih jenis varietas yang baik dan tepat yang mampu meningkatkan produktivitas dan pendapatan usahatani; dan (4) bahan pembanding lanjutan dengan skop yang lebih luas.

BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pengaruh Pemberian Susu Berkalsium Tinggi terhadap Kadar Kalsium Darah dan Kepadatan Tulang Remaja Pria

abstraks:

SURYONO. The Effects of High Calcium Milk Consumption on Blood
Calcium Concentration and Bone Density of Adolescents Boys. Under
supervision of ALI KHOMSAN, DRAJAT MARTIANTO, BUDI SETIAWAN,
and DADANG SUKANDAR.
Milk consumption during adolescence is considered as an early mean of
preventing osteoporosis in adults. Augmenting bone mass during adolescence has
been suggested as an effort to prevent osteoporosis, because adolescents may
represent the final opportunity for substantially increasing bone mass. Studies in
adolescents demonstrate that increasing consumption of milk benefits bone health
and that low intake of milk may increase the risk of bone fractures during growth.
This study is a part of “Feeding Program for Needy Students” for TPB IPB
students.
The objectives of this study were to determine the effects of high calcium
and fresh milk on blood calcium concentration and bone density of adolescent
boys. Variables measured in this study were blood calcium concentration and
bone density of spine, trunk, head, arms, ribs, pelvis and legs. Analysis of blood
was conducted at SEAMEO TROPMED FK-UI Jakarta and PMI Laboratory
Bogor, while bone density was analyzed at Densitometry Unit, Teratai Clinics,
RSCM Jakarta.
Results of the study indicated that high calcium milk consumption
treatments in 4 months was able to increase bone density of spine and trunk. It
was found that high calcium consumption treatments showed significant effects
(p<0.01) on bone density of spine and trunk. High calcium milk consumption
treatments with 750 ml per day had better effects on bone density of spine and
trunk than others. However, high calcium milk consumption treatments in this
study were not significant effects (p>0.05) on blood calcium concentration, and
bone density of head, arms, ribs, pelvis and legs. The effects of fresh milk
consumption treatments in this study were not significant (p>0.05) on blood
calcium concentration and bone density.
Keywords : high calcium milk, adolescent boys, blood calcium concentration,
bone density.

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Susu adalah bahan pangan yang dikenal kaya akan zat gizi yang diperlukan oleh
tubuh manusia. Konsumsi susu pada saat remaja terutama dimaksudkan untuk
memperkuat tulang sehingga tulang lebih padat, tidak rapuh dan tidak mudah terkena
risiko osteoporosis pada saat usia lanjut. Agar tulang menjadi kuat, diperlukan asupan zat
gizi yang cukup terutama kalsium. Kalsium merupakan zat utama yang diperlukan dalam
pembentukan tulang, dan zat gizi ini antara lain dapat diperoleh dari susu. Pada susu juga

IDENTIFIKASI KANDUNGAN FITOKIMIA DAN AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK BIJI TERUNG PUCUK (Solanum macrocarpon L)

abstraks:

RISSA ANDRIANA. The Identification of Phytochemicals Compounds and
Antioxidant Activity of Pucuk Eggplant Seed Extract (Solanum Macrocarpon L)
(Supervised by BASUNI HAMZAH and ELMEIZY ARAFAH).
The Pucuk eggplant (Solanum Macrocarpon L) grows in area of Muara Sae
village, subdistrict of Pengandonan, in Ogan Komering Ulu (OKU) regency. The
inhabitants like to consume the young eggplants freshly, while the mature eggplants
are not consumed because of their bitter taste. The objective of this research was to
identify the substance of phytochemicals compounds and to learn antioxidant activity
which was found in mature seed extract of the Pucuk eggplant.
The research was done in the Agricultural Product Chemistry Laboratory,
Technology of Agricultural Department of Agricultural Faculty and Bioprocess
Laboratory, Sriwijaya University, Indralaya. The research was conducted from May
to October 2006.
The sample of the eggplant was taken from Muara Sae village, subdistrict of
Pengandonan, in OKU regency. The samples were the fresh mature seed of the
eggplant and powder mature seed of the eggplant. The extraction method used in
this research was maceration method that methanol and ethanol were used as the
solvents. The extraction period was five days. The dependent variables that were
observed in this research were the extract throughput, the chemical analysis of the
seed extract of the eggplant, phenol total content, reduction activity and the analysis
of antioxidant activity.
The mature extract seed of Pucuk eggplant contained alkaloid, phenol
hydroquinone and tannin. The result of the research showed that phytochemicals
compounds of the eggplant

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Sayuran dan buah-buahan merupakan sumber utama serat makanan, vitamin
C, asam folat, senyawa metabolit sekunder seperti karotenoid, flavonoid, dan
senyawa-senyawa spesifik lainnya. Metabolit sekunder yang berasal dari tanaman
disebut juga fitokimia. Senyawa fitokimia yang terdapat dalam tanaman merupakan
sumber antioksidan alami. Secara umum, antioksidan didefinisikan sebagai zat yang
dapat menunda, memperlambat dan mencegah terjadinya proses oksidasi lipida
(Kochhar dan Rossell, 1990).

ANALISIS TEKNIK DAN FINANSIAL PADA PRODUK BAHAN BAKAR BRIKET DARI CANGKANG KELAPA SAWIT

abstraks:

RITA SEKIANTI. The Technical and Financial Analysis of Briquette Fuel from
Palm Oil Kernel (Supervised by RAHMAD HARI PURNOMO and HASBI).
The objective of this research was to analyze briquette fuel product from palm
oil kernel using technical and financial aspects which in turn could be applied on
business scale.
T he research was conducted at Workshop and Agricultural Product Chemistry
Laboratory of Agricultural Technology Department, Faculty of Agriculture,
Sriwijaya University, and Chemical and Civil Engineering Laboratory of Sriwijaya
Polytechnic from January to September 2007.
T h i s research was carried out by using technical and financial analysis.
Technical analysis consisted of dimension of briquette, physical characteristics,
moisture content, and caloric value. Financial analysis consisted of cost analysis,
investment analysis (NPV, Net B/C, IRR, and BEP), and sensitivity analysis.
The result showed that briquette had dimension as cylinder with diameter of 2
cm and average height of 4.9 cm. Physically, briquette was not easily broken and
capable to sustain the pressure up to 0.464 kg.cm-2 . Average moisture content was
6.4% and caloric value was 4,439.417 cal.kg-1
Production of briquette fuel from palm oil kernel was financially feasible since it
had NPV value of 8,356,655 rupiahs and Net B/C value of 1.21 which was higher
than feasibility threshold value (NPV greater than 0 and Net B/C greater than 1) and IRR value of 29.6%. The BEP value was 1,068 rupiahs in term of product price and
9,402.15 kilograms in term of production volume.
Result of sensitivity analysis that related to 10% increase of production cost and
10% decrease of selling price showed that production of briquette fuel from palm oil
kernel was still feasible.

RITA SEKIANTI. Analisis Teknik dan Finansial pada Produk Bahan Bakar Briket dari Cangkang Kelapa Sawit (Dibimbing oleh RAHMAD HARI PURNOMO dan HASBI).
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis produk bahan bakar briket dari cangkang kelapa sawit secara teknis dan finansial sehingga dapat diterapkan pada skala bisnis.

ANALISIS TEKNIS SUDU KINCIR ANGIN TIPE SUMBU HORIZONTAL DARI BAHAN FIBREGLASS

abstraks:

DESRIANSYAH. Technical Analysis of Horizontal Axe Blade-Type Windmill from
Fibreglass. (Supervised by R. MURSIDI and RAHMAD HARI PURNOMO).
The objective of this research was to conduct technical analysis of horizontal
axe blade-type windmill from fibreglass. The research was conducted from June to
Oktober 2006 at laboratory of Agricultural Engineering Study Program and trial
garden of Agricultural Faculty, Sriwijaya University, Indralaya.
The method used in this study was engineering design consisting of design
approach, equipment construction and field trial of the equipment. The equipment
field trial was set up on open land having a distance of 10 m from all buildings and
trees.
The energy produced by this windmill was affected by wind speed and rpm.
The result of this research showed that energy produced by windmill on the 0.037
Hp to 0.053 Hp. The highest energy produced by windmill with magnitude of
0.053 Hp was produced on fifth day. The smallest energy produced by windmill
with magnitude of 0.037 Hp was produced on fourth day. On first day energy
produced by windmill with magnitude of 0.04 Hp. On second day energy produced
by windmill with magnitude of 0.052 Hp. On Third day energy produced by
windmill with magnitude of 0.041 Hp.

DESRIANSYAH. Analisis Teknis Sudu Kincir Angin Tipe Sumbu Horizontal Dari
Bahan Fibreglass. (Dibimbing oleh R. MURSIDI dan RAHMAD HARI
PURNOMO).
Penelitian ini bertujuan untuk melakukan analisis teknis sudu kincir angin
tipe sumbu horizontal dari bahan fibreglass. Penelitian dilakukan dari bulan Juni
sampai Oktober 2006. Penelitian ini dilaksanakan di Bengkel Teknik Pertanian dan
Kebun Percobaan Fakultas Pertanian, Universitas Sriwijaya, Indralaya.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini ada tiga yaitu tahap pendekatan

Modifikasi Alat Penyerut Daun Nenas Tipe Silinder

abstraks:

Nenas memiliki berbagai varietas yaitu Cayenne, Queen, Spanyol,
Abacacy. Nenas yang dibudidayakan di Sumatera Selatan adalah varietas Queen,
dengan beberapa ciri antara lain mempunyai daun sangat keras, berukuran lebih
pendek dari ukuran daun jenis lainnya yaitu berkisar antara 35 cm hingga 60 cm
dan berduri tajam, buah lonjong dan berbentuk kerucut dengan rasa yang manis
serta mempunyai warna kuning kemerahan

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Nenas merupakan salah satu tanaman buah yang banyak dibudidayakan di
daerah tropis dan subtropis. Tanaman ini mempunyai banyak manfaat terutama
pada buahnya. Industri pengolahan buah nenas di Indonesia menjadi prioritas
tanaman yang dikembangkan, karena memiliki potensi ekspor. Volume ekspor
terbesar untuk komoditas hortikultura berupa nenas olahan yaitu 49,32 % dari
total ekspor hortikultura Indonesia tahun 2004 (Biro Pusat Statistik, 2005).
Propinsi Sumatera Selatan dikenal sebagai daerah penghasil nenas dengan

RANCANG BANGUN ALAT PEMANGGANG KERUPUK KEMPLANG

abstraks:

Rancang bangun alat pemanggang kemplang dilakukan untuk mengatasi beberapa
kelemahan yang terdapat pada proses pemanggangan secara tradisional. Rancangan ini
dilakukan dengan menggunakan pendekatan rancangan teknik dan rancangan fungsional.
Rancangan teknik dalam hal ini meliputi pemilihan bahan yang digunakan, ukuran alat,
dan bentuk alat. Rancangan fungsional meliputi fungsi dari masing masing bagian alat
yang akan menentukan kinerja alat secara menyeluruh.

BAB I
PENDAHULUAN

Kerupuk kemplang merupakan makanan tradisional yang populer di daerah
Sumatera, khususnya di Palembang. Produk kerupuk kemplang terbuat dari daging ikan,
garam, tepung tapioka dan bumbu, yang dicampur dalam bentuk adonan dan diiris dengan
ketebalan 2 sampai 3 mm. Pembuatan kemplang biasanya dilakukan dengan cara digoreng
dan dipanggang (Mohamed, 1998). Kemplang panggang sangat sesuai bagi konsumen
yang mempunyai pantangan terhadap makanan berminyak (Romlah dan Tri Wardani,
1999).

Permintaan akan produk krupuk kemplang panggang terus meningkat tiap tahun.

PENGGUNAAN BAKTERI ASAM LAKTAT DARI TEMPOYAK PADA FERMENTASI SARI BUAH NANAS DENGAN PENAMBAHAN JENIS DAN KONSENTRASI SUMBER NITR

abstraks:

AGUS LENA. The Use of Lactic Acid Bacteria (LAB) from Tempoyak in Pineapple
Juice Fermentation with The Addition of Different Types and Concentrations of
Nitrogen (N) Sources (Supervised by NURA MALAHAYATI and TRI WARDANI
WIDOWATI).

The objective of this research was to study the influence of different types and
concentrations of nitogen (N) sources to chemical, microbiology, and organoleptic
characteristics of fermented pineapple juice by lactic acid bacteria (LAB). The
research was conducted at Chemical Laboratory of Agricultural Harvesting and
Microbiology Laboratory on November 2005 until March 2006.
The research was arranged in a Factorial Randomized Complete Design with
two treatments and three replications. The first treatment was the concentration of N
sources (0,25%, 0,50%, 0,75% and 1,00%), and the second treatment was the type of
N sources (mungbean extract, skimmed milk, and ammonium sulfate). The parameters
were total-N content, pH, total starch content, microorganism total, and hedonic test.
The results showed that N sources had significant effect on pH while types and
concentrations of N had significant effect on total soluable solid, total colony of
microorganism was only influenced by N concentrations. Hedonic test result showed
that panelists liked the colour, odor, and taste of the fermented pineapple juice.

PENGGUNAAN BAKTERI ASAM LAKTAT DARI TEMPOYAK PADA FERMENTASI SARI BUAH NANAS DENGAN PENAMBAHAN JENIS DAN KONSENTRASI SUMBER NITROGEN YANG BERBEDA

AGUS LENA. Penggunaan Bakteri Asam Laktat (BAL) dari Tempoyak pada Fermentasi Sari Buah Nanas dengan Penambahan Jenis dan Konsentrasi Sumber Nitrogen (N) yang Berbeda. (Dibimbing oleh NURA MALAHAYATI dan TRI WARDANI WIDOWATI).

Penyuluhan Perikanan

abstraks:

Pada tahun 2006 target yang ingin dicapai Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP) yaitu produksi perikanan meningkat menjadi 7,7 juta ton atau 13 % yaitu 5,1 juta ton produksi perikanan tangkap dan 2,6 juta ton produksi perikanan budidaya. Konsumsi ikan tahun 2006, ditargetkan 28 kg per kapita per tahun serta penyediaan kesempatan kerja kumulatif 7,7 juta orang yang terdiri dari perikanan tangkap 3,8 juta dan 3,9 juta untuk perikanan budidaya (Anonim, 2006).

II. DASAR PERENCANAAN

2.1. Kondisi Lapangan
2.1.1. Kondisi Sumber Daya Alam
Salah satu wilayah yang memiliki potensi wilayah pesisir adalah Kecamatan Kedung. Kecamatan Kedung ini terletak di sebelah selatan ibukota Kabupaten Jepara.
Kecamatan Kedung terdiri dari 18 desa dengan luas wilayah 4.306,281 ha (43,063 Km2), peta lokasi dapat dilihat pada Lampiran 2. Desa yang memiliki potensi lahan untuk perikanan terdapat 6 Desa yaitu Desa Tanggul Tlare, Surodadi, Kedung Malang, Panggung, Kalianyar, dan Bulak Baru.

PENGARUH JUMLAH EKSPLAN DALAM BOTOL DAN KONSENTRASI EKSTRAK TOMAT PADA MEDIA VACIN DAN WENT TERHADAP PERTUMBUHAN PLANLET ANGGREK

ABSTRACT

A study about effect of number of explants in bottle and concentration of tomato extract at Vacin and Went media on orchid plantlet (Dendrobium roserie / Libeth Schluter X Dendrobium / Lasianthera gouldii), had been done since May 21st until November 21st, 2005 in Mertoyudan UPTD Laboratory, Mertoyudan Village, Mertoyudan District, Magelang Regency with the altitude is 360 m above the sea level.
The method of experiment is factorial (3×3) with completely randomized design and five replications. The first factor is number of explants in bottle: 15, 25 and 35. The second factor is concentration of tomato extract; 100, 150 and 200 g/l.
The result shows that an increasing number of explants in bottle until 27,3 – 27,8 explants is able to increase length of roots, number of leaves and fresh weight of plantlet. Concentration of tomato’s extract until 151,7 – 163,1 g/l is able to increase height of plantlet, length of roots, number of leaves and fresh weight of plantlet. The increasing number of explants in bottle gives no differences at an increasing concentration of tomato extract on all parameters.

INTISARI

Penelitian mengenai pengaruh jumlah eksplan dalam botol dan konsentrasi eks-trak tomat pada media versi Vacin dan Went terhadap pertumbuhan planlet anggrek (Dendrobium roserie / Libeth schluter X Dendrobium / Lasianthera gouldii), telah di-laksanakan mulai 21 Mei hingga 21 November 2005 di Laboratorium UPTD Mertoyu-dan, Desa Mertoyudan, Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang dengan ketinggi-an 360 meter di atas permukaan laut.

KAJIAN PERUBAHAN FISIK-MEKANIK LAPISAN TANAH PADA KEDALAMAN 20-40 CM DI LAHAN SAWAH SETELAH PEMADATAN DENGAN KOMPAKTOR 12 KG

abstraks:

Penelitian ini ditujukan untuk mendapatkan perubahan aktual karakteristik fisik-mekanik tanah lapisan bajak 20-40 cm dibawah lapisan lumpur lahan padi sawah akibat pemadatan menggunakan kompaktor tangan 12 kg. Penelitian dilaksanakan di kampung Bojong, desa Cikuya, kecamatan Cicalengka, kabupaten Bandung. Tanah penelitian teridentifikasi sebagai lempung anorganik dengan plastisitas tinggi. Penelitian dilaksanakan menggunakan metode percobaan dengan analisis deskriptif untuk menggambarkan perubahan parameter yang diamati yakni; berat volume kering (BD), porositas (n), tahanan penetrasi (CI), kekuatan
geser tanah (T), permeabilitas (hc), dan perkolasi (P) akibat beberapa tingkatan energi pemadatan menggunakan jatuhan kompaktor tangan 12 kg pada lapisan bajak. Hasil penelitian menunjukkan terjadi beberapa kisaran peningkatan; BD dari 1,05 hingga 1,31 g/cm3, CI dari 3,28 hingga 4,26 kgf./cm2, dan T dari 0,1647 hingga 0,2006 kgf./cm2, sedangkan porositas, permeabilitas dan perkolasi menurun dengan kisaran dari 0,57 hingga 0,47, 7,6 hingga 3,6 mm/hari dan 8,7 hingga 3,5 mm/hari.

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Lapisan padat (plow sole) berfungsi sebagai lapisan pijak dan lapisan penahan laju perkolasi vertikal pada lahan sawah. Berdasarkan fungsinya tersebut, lapisan padat harus memiliki sifat yang relatif kedap air dan mampu mendukung beban di atasnya. Menurut Motomura dalam Sapei (1990) lapisan padat yang yang baik memiliki tahanan penetrasi di atas 6 kgf/cm2.

RANCANGBANGUN MODEL MESIN PENGERING

ABSTRAK
Arie Hilman. 2005. Rancangbangun Model Mesin Pengering Bulu Domba Tipe Fluidized Bed. Dibawah bimbingan Dadi Rusendi, Ir. MSc dan Sudaryanto, Ir., MP.
Pemanfaatan ternak domba di pedesaan biasanya hanya untuk produksi daging, hewan aduan, kulit, dan bulu. Bulu domba merupakan salah hasil dari peternakan domba yang mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi. Pada proses pembuatan kerajinan bulu domba dikenal adanya proses pencucian bulu.

Umumnya pengeringan bulu domba dilakukan secara tradisional yaitu dengan penjemuran. Pengeringan dengan cara ini masih memiliki beberapa kendala dan kekurangan. Dengan adanya kendala tersebut maka diperlukan penggunaan mesin pengering. Salah satu keuntungan dari penggunaan mesin pengering yaitu suhu dapat diatur dan kadar air bulu domba dapat merata, proses pengeringan tidak terikat oleh cuaca, dan waktu pengeringan yang lebih pendek. Berdasarkan kondisi tersebut alternatif teknologi yang dapat diaplikasikan adalah dengan membuat mesin pengering yang cocok dengan memperhatikan sifat dan karakteristik bulu domba.

Hasil uji sifat fisik dan aerodinamik bulu domba menghasilkan data-data sebagai berikut : diameter ekivalen rata-rata 1,50±0,22 mm, sudut curah 41,71±1,10°, densitas kamba rata-rata 0.069±0,001 g/mL, densitas massa rata-rata 0,040±0,004 g/mL, porositas rata – rata 0,43±0,06, kadar air setelah perendaman rata-rata 67 persen basis kering, kecepatan terminal rata-rata 2,71±0,68 m/s, koefisien hambat rata-rata 0,6±0,000, hasil dari analisis teknik dan fungsional mesin mempunyai dimensi 0,3 m x 0,3 m x 1,45 m ( p x l x t ), kapasitas efektif pengeringan rata-rata 0,88 kg/jam, kecepatan udara minimum fluidisasi 6,54 m/s, daya kipas peniup 439,55 W, daya pemanas 1.000 W, suhu pengeringan rata-rata 40 oC, kecepatan udara pengeringan rata-rata 2,67 m/s, lama pengeringan rata-rata 30 menit, biaya produksi mesin Rp. 1.231.000

Kata Kunci : Mesin Pengering, Fuidized Bed, Bulu Domba

ABSTRACT

Arie Hilman. 2005. Design and Development Fluidized Bed Dryer Model Machine for Wool supervised Dadi Rusendi and Sudaryanto.

Sheep rearing in rural area is usually aimed just for meat production, fighting event, leather, and wool. The wool has high economic value such as hand crafting . Prior to further processes, the wool should be washed makes it wet and hence, should be quickly dried.

Generally, wool is traditionally dried under the sun that effected the quality, particularly in rainy season. The application of artificial drier is needed due to several advantages, i.e. : temperatur control, uniformity of moisture content, independent of weather, and shorter the drying time. Based on the mention above condition, a technology to be applied is design a fluidized bed drier that matched with the characteristic of the wool.

The results of physical and aerodinamic properties of the wool indicated that the mean equivalent diameter 1.50±0.22 mm; the mean angle of repose 41.71±1.10°, the mean bulk density 0.069±0.001 g/mL, the mean mass density 0.040±0.004 g/mL, the mean of porosity 0.43±0.06, the mean initial moisture content 67 per cent at dry basis, the mean terminal velocity 2.71±0.68 m/s, the mean drag coefficient 0.6±0.000, The results of technical analysis and functional test of the drier showed that the machine had a dimention of 0.3 m x 0.3 m x 1.45 m ( l x w x h ), the effective drying capacity was 0.88 kg/hour at drying air temperature of 40 oC; the minimum fluidaized air velocity and the drying air velocity were 6.54 m/s and 2.67 m/s, respectively; the power consumption for blower and heater were 439.55 and 1,000 Watt; while the average of drying time was 30 minutes. In Addition, the manufacturing cost of the drier was Rp. 1,231,000.

Keyword : Drier, Fluidized Bed, Wool.

I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Hakekat dasar pembangunan dan pengembangan industri kerajinan dalam negeri adalah memenuhi kebutuhan pasar, menghasilkan devisa bagi negara dari ekspor non migas, memperluas kesempatan kerja, serta pemerataan pembangunan ke daerah – daerah.

SKRIPSI TEOLOGI

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  1 Comment

PEMAHAMAN MAKNA KATA “ISLAM” DALAM AL QUR’AN SEBAGAI UPAYA MEMBANGUN KERUKUNAN ANTAR KAUM MUSLIM DAN KAUM NASRANI

abstraks:

Upaya Membangun Kerukunan Antara Muslim dan Nasrani. Pengertian kerukunan “Upaya mewujudkan kebersamaan dan kekeluargaan, menghargai perbedaan, tanpa pembeda-bedaan (diskriminasi), pengkotak-kotakan, dan tanpa pemisah-misahan (apartheid). “

Kerukunan didefinisikan sebagai suatu keadaan yang harmonis, teratur, aman, tentram, damai, tenang, suasana saling menghormati, menghargai dan bersahabat dalam suatu kelompok sosial, dalam hidup berdampingan sebagai insan beragama. Kerukunan artinya: “Adanya kesadaran untuk menjalin keakraban antar insan berbeda demi tercapainya kedamaian bersama.”

Kerukunan akan tercapai jika masing-masing penganut mempunyai sikap “rendah hati” untuk tidak mencari perbedaan yang jelas berbeda, dengan mengakui, menyadari sesungguhnya, Nasrani dan Islam tumbuh dari rumpun sama, dengan inti sikap penyerahan diri total hanya kepada Allah.

Hadis Muhammad SAW, mengatakan: “Semua umat manusia adalah keluarga Tuhan,…orang yang paling dicintai Tuhan adalah siapa yang paling membantu keluarga-Nya.” Apapun perbedaan, baik itu agama, etnis, warna kulit, semua sama di mata Tuhan. “Innama almuminuna ikwatun, fa aslihu baina ak-waikum” artinya: Sesungguhnya setiap orang Muslim itu bersaudara, maka berinisiatiflah untuk saling berbaikan di antara kamu.”

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Upaya membangun kerukunan antar umat beragama adalah usaha yang harus di upayakan bersama, karena kerukunan adalah syarat dalam hidup bermasyarakat. Pluralitas agama merupakan sunnatullah, maka dialog yang santun menjadi suatu jembatan bagi sehatnya hubungan antar umat beragama. Isa Almasih mengatakan: “Berbahagialah para pendamai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah” (Matius 5:9).

KESALEHAN MENURUT JOHN CALVIN DAN IMPLIKASINYA BAGI ORANG PERCAYA

abstraks:

Kesalehan sebenarnya merupakan sebuah istilah yang masih samar dipahami oleh kebanyakan orang. Namun meskipun keseragaman pemikiran mungkin tidak dapat dicapai, setidaknya ada dua pandangan umum dalam kekristenan yang dapat mewakili aspirasi kita tentang makna kesalehan ini. Pertama, istilah kesalehan secara konkrit dihubungkan dengan orang yang lebih banyak menghayati imannya dengan cara bermeditasi, kontemplasi, rajin berdoa atau berpuasa. Orang tersebut dapat dikategorikan sebagai orang yang saleh karena memiliki hubungan yang akrab dengan Allah.

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

PENGARUH PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN TERHADAP PERTUMBUHAN IMAN ANAK DI SDN KALISARI 07 JAKARTA

abstraks:

Skripsi
Diajukan Kepada
Sekolah Tinggi Theologia ”IKAT”
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Guna Memperoleh Gelar Sarjana Theologia

BAB I
PENDAHULUAN

A. Alasan Pemilihan Judul
Dari zaman ke zaman, setiap orang dalam kehidupannya selalu ingin memiliki kepribadian yang baik, sopan, bertatakrama, dihargai dan ingin bahagia dan ingin meraih kesuksesan hidup. Dalam merealisasikan keinginannya tersebut banyakl usaha yang ditempuh orang.

SKRIPSI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  No Comments

UNJUK KERJA MULTI-CODE MULTICARRIER CDMA PADA KANAL MULTIPATH FADING

abstraks:

INTISARI

Sistem yang diteliti adalah Multi-code Multicarrier CDMA (MTC-MC-CDMA) yang merupakan teknik gabungan Multi-code CDMA (MTC-CDMA) dan Multicarrier CDMA (MC-CDMA) menggunakan tiga jenis code sequence set yaitu Walsh-Hadamard code, Gold code, dan Kasami code. Kecepatan code sequence set adalah 1,2288 Mcps, panjang code sequence set adalah 256, dan ukuran code sequence set (M) adalah 2, 4, 8, 16, 32, 64, 128, 256. Jumlah subcarrier 16, menggunakan modulasi BPSK, dan kanal mengalami multipath fading yang terdistribusi Rayleigh.
Dari hasil penelitian diperoleh bahwa peningkatan jumlah pengguna mengakibatkan nilai BER yang semakin besar. Nilai BER sebesar 0,0047 saat terdapat enam pengguna, namun nilai BER mencapai 0,0086 saat terdapat 15 pengguna. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa peningkatan nilai SNR mengakibatkan nilai BER yang diperoleh semakin kecil. Saat SNR bernilai 5 dB nilai BER sebesar 0,2326 dan saat SNR bernilai 30 dB nilai BER sebesar 0,0003. Perubahan nilai M juga mempengaruhi nilai BER yang diperoleh, semakin besar nilai M maka BER akan semakin besar. Untuk SNR bernilai 20 dB dan sepuluh pengguna, sistem dengan M bernilai 2 memiliki BER yang terkecil yaitu 0,0028 dan M bernilai 256 memiliki BER yang terbesar yaitu 0,0183.
Perbandingan sistem MTC-MC-CDMA, MTC-CDMA, dan MC-CDMA dengan total bandwidth yang sama menunjukkan bahwa MTC-MC-CDMA merupakan sistem yang paling unggul. Untuk jumlah pengguna yang sama, yaitu sepuluh pengguna, BER yang diperoleh MTC-MC-CDMA sebesar 0,0074, sedangkan MC-CDMA mencapai 0.0104 dan MTC-CDMA mencapai 0,0643.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

PEMBUATAN ANTENA OMNI DIRECTIONAL 2,4 GHz UNTUK JARINGAN WIRELESS-LAN

abstraks:

Tugas Akhir ini menitik-beratkan pada pembuatan antena
Omnidirectional dengan frekuensi kerja 2,4 GHz untuk jaringan
wireless-LAN. Mengingat semakin banyaknya pelanggan (client) yang
ingin sharing/terkoneksi pada jaringan komputer setempat, untuk
memudahkan koneksitivitas antara client dan server dibuatlah teknologi
nirkabel yaitu antena Omnidirectional 2,4 Ghz pada sisi server, selain
menghemat biaya untuk penarikan kabel, teknologi ini sangat praktis dan
efisien. Dengan memanfaatkan kabel koaxial tipe RG-214 yang tersusun
dari beberapa segmen ½ λ maka jadilah sebuah antena Omnidirectional
yang sesuai dengan standar aplikasi IEEE 802.11 b/g yang digunakan
dalam pengerjaan Tugas Akhir ini.

Kata Kunci − Omnidirectional, koneksi, jaringan, kabel koaxial.

B A B 1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Di era informasi saat ini, manusia memerlukan komunikasi untuk
saling bertukar informasi di mana saja, kapan saja dan dengan siapa saja.
Salah satu sistem komunikasi yang merupakan andalan bagi
terselenggaranya integrasi sistem telekomunikasi secara global adalah
sistem komunikasi nir-kabel (wireless), dimana fungsi antena sebagai
perangkat untuk komunikasi wireless.
Mengingat semakin banyaknya pelanggan (client) yang ingin
sharing/terhubung/terkoneksi pada jaringan komputer setempat, untuk

Makalah Jaringan Komputer ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line)

abstraks:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL, dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.
ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) adalah suatu modem yang biasa kita gunakan sebagai “dial-up connection” dan bukan merupakan sebuah system sambungan atau jaringan. Teknologi ADSL adalah sebuah teknologi modem sehingga jika kita berbicara mengenai ADSL berarti kita sedang membicarakan menganai modem, dalam hal ini adalah modem ADSL.
Karna merupakan sebuah modem maka ADSL berfungsi utuk menghubungkan antara computer dengan telephone dan menunjang agar jalur telephone yang tedinya hanya dapat mengirimkan sinyal analog menjadi dapat mengirimkan sinyal digital.
Perbedaan antara modem biasa dengan modem ADSL adalah pada penggunaan frekuansi pada pengiriman data atau sinyal yang mengakibatkan perbedaan kecepatan pada saat terjadinya transferdata. Modem biasa menggunakan frekuensi dibawah 4 kHz sedang modem ADSL mengunakan frekuensi diatas 4 kHz tepatnya pada frekuensi 34 kHz – 1104 kHz. Modem ADSL dapat melakukan transfer data dengan kecepatan 1.5 Mpbs sampai 9 Mpbs sedang modem biasa hanya 56 Kpbs.
Gambar tersebut dalah gambaran yang dapat menjelaskan mengenai perbedaan frekuensi antara ADSL dengan modem yang biasa kita gunakan. Oleh karna itu dapat dikatakan bahwa salah satu keuntungan mengguanakan modem ADSL adalah kecepatan yang lebih tinggi dalam melakukan transfer data.
Ruang lingkup ADSL dalam layer model OSI mencakup pada Layer 1 (Physical Layer), 2 (Data Link Layer) dan 3 (Network Layer). Berikut adalah penjelasan mengenai ADSL dalam ketiga layer tersebut:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL, dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.

PERBANDINGAN KINERJA SISTEM OFDM DENGAN REDUKSI PAPR MENGGUNAKAN A-LAW DAN µ-LAW COMPANDING

ABSTRAKSI

Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM) adalah sebuah teknik modulasi yang menggunakan sejumlah besar carrier yang saling orthogonal. Konsep OFDM adalah memecah data serial dengan kecepatan tinggi menjadi data paralel dengan kecepatan yaang lebih rendah, kemudian data-data paralel tersebut dibawa oleh subcarrier yang saling orthogonal.
Salah satu kelemahan sistem OFDM adalah gejala PAPR (Peak to Average Power Ratio) dimana nilai daya maksimum sinyal OFDM akan jauh lebih besar dibandingkan daya rata-ratanya. Akibatnya, dibutuhkan perangkat ADC, DAC, dan penguat dengan jangkauan dynamic range yang lebar untuk menghindari distorsi non-linear.
Oleh karena itu, banyak yang mengkaji dan mengembangkan teknik-teknik untuk menurunkan PAPR tersebut. Teknik reduksi PAPR ini diantaranya adalah clipping. Tetapi teknik clipping ini akan menyebabkan timbulnya noise clipping yang juga akan menurunkan performansi sistem itu sendiri walaupun tidak begitu besar.
Dalam tugas akhir ini, akan digunakan teknik lain dalam mereduksi PAPR yaitu teknik companding. Proses pereduksian PAPR ini digunakan dengan transformasi companding dan mengubahnya dari distribusi amplituda sinyal OFDM tersebut. Teknik companding yang digunakan adalah A-law dan -law companding. Dalam kedua teknik ini akan dilihat dan dibandingkan hasil kinerjanya dan pengaruhnya terhadap reduksi PAPR dalam sistem OFDM tersebut.

Bab 1 Pendahuluan
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Perkembangan layanan komunikasi yang semakin pesat dan beragam,
tentunya membutuhkan data rate yang semakin tinggi. Dalam transmisi single
carrier, semakin tinggi laju data maka periode simbol akan semakin pendek,
sehingga periode simbol akan lebih kecil dari delay spread kanal. Hal ini dapat
menimbulkan terjadinya Inter Simbol Interference (ISI) dan akan menyebabkan
turunya kinerja sistem. Transmisi multicarrier merupakan solusi dalam
pentransmisian data dengan rate tinggi.

Perancangan Modulator BPSK dengan BR 64kbps

abstraks:

Pada proyek akhir ini akan direalisasikan sebuah modulator digital dengan
menggunakan teknik modulasi Binary Phase Shift Keying (BPSK). Modulator ini
memiliki bit rate data sebesar 64 Kbps dengan frekuensi sinyal pembawa sebesar 12
MHz. Pada teknik modulasi BPSK sinyal termodulasi akan mengalami perubahan
fasasebesar 1800 dari fasa semula jika sinyal informasi memiliki level logika “0” dan
tidak akan mengalami perubahan fasa jika sinyal informasi memiliki level logika “1”.
Dalam realisasi modulator BPSK 64 Kbps sinyal Non Return to Zero (NRZ)
digunakan sebagai simulasi data. Rangkaian pembangkit data acak yang digunakan
berupa rangkaian Pseudo Random Generator (PRG) dengan clock yang berasal dari
rangkaian generator clock. Menurut transformasi Fourier sinyal baseband memiliki
bandwidth transmisi yang tidak terbatas oleh sebab itu bandwidth sinyal baseband
perlu dibatasi agar diperoleh bandwidth transmisi minimum tetapi masih dalam batasbatas
tertentu dimana sinyal tersebut masih dapat dikenali oleh penerima dengan
peluang kesalahan sekecil mungkin.
Dan untuk membatasi bandwidth sinyal baseband tersebut maka digunakan
rangkaian filter. Dan filter yang akan direalisasikan merupakan jenis filter aktif Bessel
Orde 6 dengan frekuensi cut-off sebesar 64 KHz. Karena sebagian besar daya sinyal
digital terletak pada frekuensi rendah maka diperlukan sebuah sinyal pembawa
dengan frekuensi yang lebih tinggi untuk mentransmisikannya. Dalam realisasinya
digunakan rangkaian mixer sebagai balance modulator dengan mengalikan sinyal
baseband dengan sinyal pembawa. Keluaran dari mixer merupakan sinyal BPSK.

Komunikasi berarti pengiriman informasi dari pengirim ke penerima yang
mempunyai tujuan tertentu serta dapat dimengerti dengan jelas. Di dalam suatu sistem
komunikasi analog maupun kominikasi digital, semua informasi akan ditransmisikan
melalui suatu medium yang memisahkan antara pengirim dan penerima.
Perkembangan teknologi telekomunikasi saat ini telah beralih dari sistem komunikasi
analog ke sistem komuniksi digital yaitu suatu sistem komunikasi dimana sinyal
informasi dikirimkan dalam bentuk sinyal digital.
Pada proses modulasi sinyal digital yang mengandung informasi

ANALISIS KINERJA SISTEM DIRECT SEQUENCE CDMA DENGAN BERBAGAI KODE PENEBAR

ABSTRAK

Direct Sequence Code Division Multiple Acces (DS-CDMA) merupakan teknik CDMA yang berbasiskan teknik Direct Sequence Spread Spectrum (DS-SS). Pada DS-CDMA, sejumlah user dapat menggunakan lebar pita frekuensi yang sama dan dalam waktu yang bersamaan. Kanal tiap user dibedakan oleh kode unik (kode penebar) yang digunakan untuk menyebarkan daya sinyal informasi pada bandwith yang jauh lebih lebar dibandingkan bandwith sinyal informasi.
Tetapi yang sering terjadi adalah adanya korelasi antar kode penebar yang digunakan, sehingga setiap user akan mengalami interferensi antar user. Hal ini sangat dipengaruhi oleh tingkat orthogonalitas dari kode penebar yang digunakan. Sehingga untuk mengatasi adanya interferensi antar user ini antara lain dengan menggunakan kode penebar yang memiliki tingkat orthogonalitas yang lebih sempurna.
Pada tugas akhir ini akan dilakukan studi komparasi kinerja sistem dengan menggunakan beberapa kode penebar yang berbeda-beda. Kode yang digunakan adalah PN-sequence, Walsh code, Zadoff-Chu code dan Golay Code. Lalu akan dibandingkan kinerjan sistem ketika ada variabel yang diubah-ubah. Seperti bagaimana perbaikan kinerja sistem (BER) ketika jenis kode dan panjang kode diubah.
Dari simulasi kinerja sistem pada kondisi kanal AWGN dan Rayleigh, taget BER layanan voice yaitu 10-3 dicapai pada rentang nilai SNR 5 – 10 dB untuk kode Walsh dan Golay, sedangkan untuk kode PN dan Zadoff tidak bisa mencapai target BER. Pada kondisi terburuk ketika kanal pada kondisi frekuensi selektif, kode Golay masih lebih baik dibandingkan dengan yang lain.
Untuk kapasitas sistem sangat dipengaruhi oleh panjang kode penebar yang digunakan. Ketika jumlah user yang aktif mendekati panjang kode penebar yang digunakan maka kinerja system akan mengalami titik jenuh.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Pada saat ini, sistem komunikasi digital dituntut untuk dapat mentransmisikan data maupun suara dengan kecepatan tinggi, memiliki efisiensi bandwitdh, serta memiliki performansi yang handal pada kondisi kanal yang selalu berubah-ubah akibat adanya multipath fading.

?RANCANG BANGUN ANTENA TRICULA ELEKTRIK OMNI PITA LEBAR BERCATUAN MONOKONIK PADA FREKUENSI (2000 ± 500) MHZ

ABSTRAK
Antena Tricula Elektrik Omni Pita Lebar Bercatuan Monokonik adalah antena yang terdiri dari tiga
cabang yang dipasang secara paralel dengan sudut antar cula 120o, dan menggunakan monokonik untuk
memperhalus transisi antara impedansi antena dengan koaksial. Tiap cabang tersebut berbasis saluran dua kawat
dengan berdielektrik karpet puzzle yang telah ditranformasikan ke plat (PCB) untuk mempermudah realisasi dan
lebih rapi. Saluran dua plat tersebut ditentukan dimensinya dengan menggunakan teknik penyepadanan trafo ?/4
binomial, dimana tingkatan penyepadanan tersebut berjumlah satu buah tingkat.
Pada proyek akhir ini telah direalisasikan Antena Tricula yang memiliki spesifikasi teknik;
bandwidth 1000 MHz pada wilayah frekuensi 2000 ± 500 MHz dengan dibatasi VSWR =1,5. Gain yang
diharapakan = 6,2 dBi, mempunyai polaradiasi omnidirectional serta polarisasi linier.
Untuk mengetahui performansi dari antena ini maka diperlukan suatu mekanisme pengukuran. Dari
hasil pengukuran yang dilakukan, diperoleh spesifikasi masing-masing parameter antena yang mendekati
spesifikasi awal. Dalam realisasi Antena ini diperoleh bandwidth sebesar 1066,89 MHz pada frekuensi 1463,15
MHz – 2530,04 MHz dalam batasan VSWR = 1,5. Sedangkan gain sebesar 12,2 dBi pada frekuensi 1463.15
MHz, sebesar 10,8 dBi pada frekuensi 1996.595 MHz, dan sebesar 8,00 dBi pada frekuensi 2530,04 MHz. Pola
radiasi dari hasil pengukuran bersifat mendekati omnidireksional dan polarisasinya berbentuk elips.

?1.1 Latar Belakang
Latar Belakang pemilihan topik “Rancang Bangun Antena Tricula
Elektrik Omni Pita Lebar Bercatuan Monokonik Pada Frekuensi (2000±500)
MHz” adalah :
a. Dengan pengunaan antena pita lebar pada sistem telekomunikasi memiliki
beberapa keuntungan diantaranya miniaturisasi komunikasi radio, modulasi
digital yang berhubungan dengan perbaikan kinerja dan info yang bisa
ditampung lebih banyak, dan mengurangi seringnya Hand Over jika untuk
radio mobile.

RANCANG BANGUN SISTEM GATEWAY VMES UNTUK AKUISISI DATA POSISI DAN INFORMASI PADA KANAL HF

abstraks:

Kekayaan hayati di negara Indonesia menghasilkan potensi yang sangat besar untuk diproduksi di berbagai negara di dunia. Sedikit saja yang memaksimalkan teknologi sistem navigasi yang sudah dipakai untuk bisa mendapatkan potensi hasil laut yang akan dicapai.
Oleh karena itu dibuat sebuah sistem pengiriman data informasi dan posisi yang dikirim dari terminal elektronik bergerak, Fleet Management Terminal, di kapal sebagai stasiun bergerak yang membawa data-data mengenai posisi, pembacaan sensor dan pesan yang ditransmisikan pada kanal frekuensi HF menuju server yang berada di stasiun tetap.
Dengan menggunakan topologi jaringan radio paket sistem gateway VmeS didukung dengan aplikasi Fleet Management Server dan Fleet Management Client untuk monitoring posisi dan informasi yang telah dikirimkan. Kode identitas kapal, posisi, pembacaan sensor dan pesan yang dikirim pada kanal secara protokol AX 25 dapat dipantau dari server dengan protokol RS232 sedangkan client mendapatkan data dari server dengan protokol TCP/IP.
Sistem gateway bekerja 91.13% terhadap kesalahan pengiriman terminal elektronik dalam kondisi pengaksesan tunggal dan jangkauan transmisi untuk komunikasi data masih kurang dari 6 km. Oleh karena itu komunikasi data pada sistem ini masih perlu diperbaiki dengan cara optimisasi konfigurasi sistem RF dengan menjaga SNR tone audio masih tetap tinggi pada receiver, penentuan daya transmisi yang optimal untuk komunikasi data yang bergerak dan tetap, mengusahakan VSWR tetap optimal untuk menjaga sistem tranceiver tetap dalam keadaan match, optimisasi tone audio pada sumber, kalibrasi frekuensi pada tranceiver yang berbeda dan pemilihan antena yang sesuai.

Kata Kunci : Gateway, Jaringan radio paket, AX 25, RS232, TCP/IP, HF

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

RANCANG BANGUN SISTEM GATEWAY VMES UNTUK AKUISISI DATA POSISI DAN INFORMASI PADA KANAL HF

abstraks:

Kekayaan hayati di negara Indonesia menghasilkan potensi yang sangat besar untuk diproduksi di berbagai negara di dunia. Sedikit saja yang memaksimalkan teknologi sistem navigasi yang sudah dipakai untuk bisa mendapatkan potensi hasil laut yang akan dicapai.
Oleh karena itu dibuat sebuah sistem pengiriman data informasi dan posisi yang dikirim dari terminal elektronik bergerak, Fleet Management Terminal, di kapal sebagai stasiun bergerak yang membawa data-data mengenai posisi, pembacaan sensor dan pesan yang ditransmisikan pada kanal frekuensi HF menuju server yang berada di stasiun tetap.
Dengan menggunakan topologi jaringan radio paket sistem gateway VmeS didukung dengan aplikasi Fleet Management Server dan Fleet Management Client untuk monitoring posisi dan informasi yang telah dikirimkan. Kode identitas kapal, posisi, pembacaan sensor dan pesan yang dikirim pada kanal secara protokol AX 25 dapat dipantau dari server dengan protokol RS232 sedangkan client mendapatkan data dari server dengan protokol TCP/IP.
Sistem gateway bekerja 91.13% terhadap kesalahan pengiriman terminal elektronik dalam kondisi pengaksesan tunggal dan jangkauan transmisi untuk komunikasi data masih kurang dari 6 km. Oleh karena itu komunikasi data pada sistem ini masih perlu diperbaiki dengan cara optimisasi konfigurasi sistem RF dengan menjaga SNR tone audio masih tetap tinggi pada receiver, penentuan daya transmisi yang optimal untuk komunikasi data yang bergerak dan tetap, mengusahakan VSWR tetap optimal untuk menjaga sistem tranceiver tetap dalam keadaan match, optimisasi tone audio pada sumber, kalibrasi frekuensi pada tranceiver yang berbeda dan pemilihan antena yang sesuai.

Kata Kunci : Gateway, Jaringan radio paket, AX 25, RS232, TCP/IP, HF

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Analisa Drop Call Pada Jaringan GSM

abstraks:

Kegagalan panggilan merupakan Putusnya koneksi antara user dengan jaringan pada saat melakukan pembicaraan atau pada saat sedang akan melakukan panggilan (Block Call). Hal ini dapat terjadi jika unit bergerak dan radio carrier berubah dari kanal setup suara yang kuat menjadi kanal suara yang lemah. Kegagalan panggilan ini terjadi disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu signal strength, quality advanced, dan timing advanced.
Dalam tugas akhir ini, penulis melakukan analisis penyebab terjadinya Kegagalan panggilan di gedung Cyber Building untuk Pico cell 157_Elektrindo. Waktu pengamatan analisis terjadinya Kegagalan panggilan dilakukan pada bulan Desember 2007 pada salah satu operator penyelenggara jaringan seluler yang berbasiskan GSM. Data-data yang dianalisis adalah drop rate signal strength, drop rate quality advanced, dan drop rate timing advanced pada kanal trafik (TCH) dan kanal kontrol (SDCCH).
Dari data-data statistik cell site di gedung Cyber Building, nilai drop rata-rata pada kanal trafik (TCH drop rate) mencapai 7,75 % dan nilai drop rata-rata pada kanal control (SDCCH drop rate) sebesar 7,83 %. Setelah dianalisis lebih lanjut, ternyata penyebab terjadinya Kegagalan panggilan tersebut adalah ditemukan adanya indikasi hardware problem pada additional TRU dimana terjadi perbedaan receive level yang cukup besar antara 2 TRU existing dengan additional TRU. Hal ini mengakibatkan PC157 sangat sulit untuk diduduki dan men-generate customer complaint.
Setelah diadakannya crosscheck dengan menggunakan TEMS Tool dan dilakukan penginstallan Hybrid Combiner coupler 2 in – 2 out wide band antara MCB dengan Backbone PC157, even dropped call mengalami penurunan. Akhirnya, pada tanggal 27 December 2007 nilai TCH drop rate turun menjadi 0,68% dan nilai SDCCH drop rate menjadi 1,36%.

1.1. LATAR BELAKANG MASALAH
Dari hari ke hari kebutuhan akan fasilitas telekomunikasi dirasakan semakin meningkat, baik dalam hal kuantitas maupun kualitasnya. Apalagi untuk masyarakat daerah perkotaan yang sebagian besar waktunya dihabiskan di luar rumah, mereka sangat membutuhkan alat komunikasi yang dapat dibawa kemana-mana (mobile) yang dikenal dengan nama telepon seluler. Dengan adanya telepon seluler, komunikasi dapat terus berlangsung tanpa adanya batasan jarak dan waktu. Sekarang ini telepon seluler telah menjadi kebutuhan dan bukan barang mewah lagi bagi sebagian besar orang.

RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB

abstraks:

Teknologi Komunikasi data yang menggunakan protocol TCP / IP pada saat ini memungkinkan dibangunnya suatu jaringan komputer dengan aplikasi-aplikasi online yang dapat diakses oleh berbagai sistem operasi. Dengan adanya sistem perpustakaan PENS yang masih menggunakan sistem manual yang berupa buku dan kartu – kartu yang berisi data – data buku dianggap tidak efisien lagi, sehingga dibutuhkan suatu sistem informasi perpustakaan berbasis WEB. Dengan pemanfaatan teknologi internet dimaksudkan untuk kebutuhan akan penyampaian dan pencarian informasi yang cepat, sebab internet sebagai jaringan yang sangat luas merupakan sarana yang efektif dan efisien untuk aplikasi ini. Perpustakaan online ini dimaksudkan untuk memudahkan mahasiswa dan pengguna yang lain dalam mendapatkan informasi judul buku-buku yang diinginkan. Dapat membantu pihak perpustakaan PENS dalam pendataan buku-buku, serta memungkinkan pihak perpustakaan mengadministrasi data dari berbagai tempat.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Pada saat sekarang ini, perpustakaan PENS masih menggunakan sistem katalog manual yang berbentuk buku dan kartu-kartu yang berisi data-data buku. Sistem ini sudah dianggap tidak efisien lagi mengingat pesatnya peningkatan jumlah judul dan jumlah buku. Untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan suatu program database realtime via web browser yang dapat diakses oleh mahasiswa baik dari kampus maupun rumah.

SKRIPSI TEKNIK SIPIL

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  No Comments

TINJAUAN PEMISAH ARAH PERMANEN

ABSTRAKSI

Untuk menunjang pertumbuhan ekonomi sosial dan politik diperlukan adanya prasarana dasar, yang salah satunya adalah sarana transportasi atau jalan.
Seiring dengan kemajuan zaman dan pertumbuhan diberbagai aspek kehidupan, dari sini dapat kita simpulkan yakni terjadi peningkatan arus lalu lintas pada jalan-jalan pekotaan yang mengakibatkan bertambahnya permasalahan-permasalahan lalu lintas.
Untuk mengoptimalkan fungsinya, jalan harus memiliki kinerja yang standar dan direncanakan. Jalan S.Parman merupakan bagian dari jalan utama yang ada di kota Banjarmasin yang mana aktivitas di daerah jalan ini cukup besar. Selain itu pula ruas jalan ini merupakan jalur transportasi darat yang digunakan masyarakat bila hendak masuk dan keluar kota Banjarmasin ke kabupaten lain (Marabahan) ataupun ke propinsi tetangga (Kalimantan Tengah).
Maksud dan tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisa arus lalu lintas pada jalan S. Parman setelah adanya pemisah arah, sehingga dapat diketahui seberapa besarnya pengaruh pemisah arah terhaadap kapasitas jalan. Berdasarkan perhitungan didapat bahwa Derajat Kejenuhan akan menjadi lebih kecil bila menggunakan pemisah arah dibandingkan dengan tidak menggunakan pemisah arah.Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi dan masukan bagi pengelola dan pemakai jalan, agar dapat lebih meningkatkan kinerja jalan S. Parman sebagai jalan perkotaan, maupun sebagai jalur transportasi antar kota.

B A B I

P E N D A H U L U A N

UMUM
Dengan semakin majunya perkembangan pembangunan saat ini, kebutuhan akan penggunaan jalan amatlah penting. Baik untuk masyarakat yang berada di perkotaan maupun di pedesaan, terlebih dalam pemenuhan perekonomian masyarakat itu sendiri yang nantinya diharapkan dapat menciptakan keselarasan dan kesejahteraan masyarakat sehingga negara kita dapat maju dan dapat tercapainya tujuan pembangunan itu sendiri.

ANALISIS PENENTUAN AKSES JALAN MASUK DI LINGKUNGAN UNIVERSITAS JEMBER MENGGUNAKAN METODE PEMBEBANAN LALU LINTAS

abstraks:

AN ANALYSIS OF DECISION OF ENTRANCE ACCESS IN UNIVERSITY OF JEMBER BY USING TRAFFIC ASSIGNMENT METHOD

By:
Nanin Meyfa Utami – NIM. 041910301001

Advisor :
Sonya Sulistyono, ST., MT. and Akhmad Hasanuddin, ST., MT.

ABSTRACT
The main entrance gate serving as one of UNEJ identities, which is not easily seen, is one of the poor aspects resulting from UNEJ accessibility. A previous research carried out by Hidayah (2006) using the decision support system analysis with reference to three circulation patterns included in the “Master Plan UNEJ 2005-2015” states that the second alternative (i.e. three entry accesses) is the choice of community. In view of reason, this research was conducted by technically analyzing available circulation patterns in UNEJ campus. Such technical analysis was an investigation of traffic assignment in UNEJ campus roads for each circulation pattern by referring to the four-stage transportation models (e.i. Trip Attraction, Trip Distribution, Mode Split, and Trip Assignment), whereas the method of Unlimited Analogy was used to analyse the model of movement distribution. By means of CONTRAM, it was possible to analyse the three alternatives by examining indicators of traffic theory regarding its output. The second alternative was an ideal choice for UNEJ campus accessibility that was indicated by the lowest V/C ratio of 0,083 out of the three alternatives and the number of vehicles traveling around the campus, i.e. 394 vehicles/our.

Key word: traffic assignment, V/C ratio, main entrance

BAB.1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

ANALISA CACAT CORAN DAN SIFAT MEKANIS PADA PRODUK CORAN SPRING SEAT ( DUDUKAN PER / PEGAS DAUN )

ABSTRAK

Dengan banyaknya komponen-komponen mesin yang pembuatannya dilakukan dengan proses pengecoran, maka diperlukan teknologi pengecoran yang dapat menghasilkan produk coran yang memenuhi standar yang ditetapkan. Pengecoran adalah suatu proses pembuatan produk dengan cara mencairkan logam dan menuangkannya kedalam cetakan kemudian dibiarkan membeku.
Pada penelitian ini dilakukan analisa mengenai sebab-sebab terjadinya cacat-cacat pada produk Spring Seat. Kemudian dilakukan pengujian-pengujian untuk mengetahui sifat mekanisnya, yang meliputi : pengujian komposisi kimia, pengujian kekerasan (Vickers) dan pengujian metalografi.
Dari hasil penelitian ini diperoleh bahwa cacat-cacat permukaan yang dilihat dari foto-foto hasil dari pengujian metalografi adalah cacat lubang jarum, cacat rongga penyusutan, cacat inklusi pasir. Nilai kekerasan tertinggi adalah 218 VHN pada daerah A dan nilai kekerasan terendah adalah 212 VHN pada daerah A, B, dan D. dan mempunyai struktur mikro yaitu ferit yang berwarna putih (lebih terang) dan perlit berwarna hitam (gelap). Komposisi kimia yang telah distandarkan dengan hasil pengujian tidak melampaui batas yang ditentukan sehingga komposisi kimianya telah memenuhi syarat yang distandarkan.

BAB V
PENUTUP

Dari hasil pengujian yang telah dilakukan terhadap baja cor Spring Seat maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Baja cor Spring Seat yang digunakan adalah baja karbon rendah dengan kadar karbon kurang dari 0.2 % dengan beberapa unsur pemadu dalam jumlah kecil untuk meningkatkan kekuatan dan keuletan.

Pengaruh gradasi udara pada campuran aspal

abstraks:

Perubahan gradasi pada agregat dalam hal ini persentasi gradasi sangat berpengaruh terhadap kriteria Marshall khususnya rongga udara dalam campuran (Void In Mix / VIM) dan oleh karena itu perbedaan komposisi gradasi akan menghasilkan nilai-nilai kriteria Marshall yang berbeda pula.
Sasaran yang diteliti adalah pengaruh dari perubahan variasi gradasi terhadap kriteria Marshall khususnya nilai VIM ditinjau terhadap campuran aspal panas jenis AC-BC. dengan menggunakan agregat dari sumber yang sama.
Rancangan campuran yang dibuat terdiri dari lima variasi gradasi agregat gabungan. Untuk menentukan variasi gradasi agregat gabungan dilakukan dengan cara coba-coba (trial and error) yang mengabaikan batas-batas titik kontrol dan daerah larangan (Restriction Zone) yang disyaratkan oleh Dep. Prasarana dan Permukiman Wilayah (spesifikasi 2003)
Berdasarkan hasil evaluasi terhadap nilai VIM maka didapat nilai VIM yang memenuhi hanya pada variasi 1 dan variasi 2 pada kadar aspal 5%, variasi 3 pada kadar aspal 5% sampai dengan 6%, untuk dibawah lengkung fuller variasi 4 pada kadar aspal 7% sedangkan lainnya tidak memenuhi. Gradasi yang berada diatas lengkung fuller memiliki nilai VIM yang kecil sedangkan gradasi yang berada dibawah lengkung fuller menghasilkan nilai VIM yang besar.
Jadi perubahan gradasi agregat gabungan sangat berpengaruh terhadap VIM.

Perubahan gradasi pada agregat dalam hal ini persentasi gradasi sangat berpengaruh terhadap kriteria Marshall khususnya rongga udara dalam campuran (Void In Mix / VIM) dan oleh karena itu perbedaan komposisi gradasi akan menghasilkan nilai-nilai kriteria Marshall yang berbeda pula.
Sasaran yang diteliti adalah pengaruh dari perubahan variasi gradasi terhadap kriteria Marshall khususnya nilai VIM ditinjau terhadap campuran aspal panas jenis AC-BC. dengan menggunakan agregat dari sumber yang sama.

PEMBANGUNAN APLIKASI WEB UNTUK PEMANTAUAN PERGERAKAN KENDARAAN PADA SISTEM PENJEJAKAN BERBASIS GPS

abstraks:

Aplikasi Fleet Management System dewasa ini mengalami perkembangan
yang cukup pesat seiring dengan berkembangnya teknlogi GPS, Sistem
Informasi Geografis (SIG) dan komunikasi data. Aplikasi ini sangat bermanfaat di
bidang transportasi untuk pemantauan pergerakan armada kendaraan sehingga
mempermudah pihak pengelola untuk melakukan manajemen dan perencanaan.
Di sisi lain perkembangan teknologi internet khususnya teknologi web memungkinkan informasi dapat beredar dengan cepat tanpa ada batasan waktu dan tempat. Integrasi teknologi web ke dalam aplikasi fleet management system akan mempermudah proses pemantauan sehingga posisi kendaaan tidak hanya dapat diakses pada pusat kontrol saja melainkan kapan dan dimana melalui internet tanpa ada batasan waktu dan tempat.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Aplikasi GPS (Global Positioning System) dalam bidang transportasi khususnya pada sistem pemantauan armada kendaraan atau Fleet Management System merupakan integrasi dari tiga teknologi yaitu teknologi penentuan posisi dengan GPS, teknologi SIG (Sistem Informasi Geografis) dan teknologi komunikasi data. Dalam sistem ini, GPS berfungsi sebagai alat penentuan posisi kendaraan, SIG sebagai penyedia informasi spasial dan sebagai “latar belakang” posisi kendaraan yang akan dipantau dan jaringan komunikasi data sebagai

SKRIPSI TEKNIK PERTAMBANGAN

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  2 Comments

STUDI FAKTOR KESERASIAN ALAT GALI MUAT DENGAN ALAT ANGKUT PADA KEGIATAN PENGUPASAN OVERBURDEN DI PT. KITADIN EMBALUT

abstraks:

Tugas akhir ini dimaksudkan untuk menghitung produktivitas kegiatan pengupasan lapisan tanah penutup dengan menggunakan alat gali-muat Excavator Backhoe Caterpillar 385 B dengan alat angkut Dump Truck Caterpillar 777 D.
Adapun tujuan yang dapat dicapai dari hasil penyusunan laporan tugas akhir ini adalah untuk mengetahui keserasian antara alat gali muat Excavator Backhoe Caterpillar 385 B dengan alat angkut Dump Truck Caterpillar 777 D pada Seam 17 L3 dan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap produktivitasnya.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan maka dapat diambil beberapa kesimpulan, yaitu:
1. Cycle Time dari satu unit alat gali-muat Excavator CAT 385 BL adalah 0,36 menit dengan efisiensi kerja 76% mempunyai kemampuan produksi overburden sebesar 420.754,62 Bcm/Bulan.
2. Cycle Time dari 2 unit alat angkut DT 777D adalah 4,45 menit dengan efisiensi kerja 73 % mempunyai kemampuan produksi overburden sebesar 455.964,3 Bcm/Bulan.
3. Dari hasil perhitungan match factor sebagai hasil kerja sama antara 1 unit alat gali-muat Excavator Backhoe CAT 385 BL dengan 2 unit alat angkut DT 777D untuk pengangkutan overburden diperoleh MF = 0,97 yang berarti kemampuan alat gali-muat lebih besar daripada kemampuan alat-angkut dan terdapat waktu tunggu bagi alat gali-muat.

Tugas Akhir Teknik Pertambangan
Hilda Rahmawati, Studi Match Factor antara alat gali muat & alat angkut, BAB I – 1
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang
PT.Kitadin-Embalut merupakan salah satu perusahaan tambang batubara yang berlokasi di Desa Embalut Kabupaten Kutai Kartanegara, telah melakukan eksploitasi sejak tahun 1983. Sistem penambangan yang diterapkan yaitu Tambang Dalam (Underground Mining) dan Tambang Terbuka (Surface Mining). Tambang Dalam dikerjakan oleh PT.Kitadin sendiri, sedangkan Tambang Terbuka diserahkan kepada pihak kontraktor.

Pages:12345»





HOSTING MURAH