10 Gaya Desain Interior Paling Populer untuk Diketahui Sekarang

Aug 20, 2022   //   by admin   //   Blog  //  No Comments
 

1. Scandinavian

Kamar bergaya Skandinavia dengan meja dan lampu

Bersih dan sederhana: Gaya Skandinavia berfokus pada elemen kayu dan warna putih dan krem.

Fungsional, bujursangkar, dan bersih; begitulah cara orang Denmark, Swedia, Norwegia, dan Finlandia menyukai furnitur mereka. Dan sekarang orang-orang dari seluruh penjuru bumi juga menggali gaya Skandinavia . Gerakan desain ini mengedepankan kecintaan pada alam, dan dengan demikian, desain Nordik menggunakan hampir semua bahan alami seperti kayu lokal dan rotan serta linen, katun, dan kulit. Seringkali palet bahan ini dilengkapi dengan skema warna sederhana seperti putih, abu-abu, dan krem. Aksen sebagian besar ditambahkan dalam nuansa pastel terang atau, bagi pecinta Scandi sejati, dengan objek desain seperti kursi oleh Fritz Hansen , lampu dari Louis Poulsen , dan objek dekoratif dari Ferm Living atau Muuto . 

Selama beberapa tahun sekarang, dua sub-tren interior baru bermunculan dari estetika: hygge dari Denmark, yang semuanya tentang kehangatan dan kenyamanan; dan lagom Swedia, yang berupaya melestarikan sumber daya melalui pilihan yang sadar dan cenderung minimalis (sebenarnya, lagom diterjemahkan menjadi “tepat” atau “cukup”). Apakah Anda mengejar hygge, lagom, atau gaya Scandi yang lebih sederhana, tren dari ujung utara ini tidak hanya praktis dan mengundang, tetapi juga dapat dengan mudah dipadukan dengan gaya desain interior lainnya.

2. Japandi
Sudut ruangan bergaya Jepang dengan rak buku dan kursi beraksen

Rumah Japandi memadukan gaya Jepang dan Skandinavia untuk menciptakan interior yang menenangkan dan terinspirasi dari alam. 

Seperti namanya, tren rumah Japandi merupakan perpaduan antara elemen desain Jepang dan Skandinavia. Japandi memadukan dua budaya yang, meskipun jaraknya jauh, memiliki hubungan penting: nilai alam mereka. 

Dalam desain interior, hubungan khusus ini sebagian besar tercermin melalui penggunaan bahan-bahan seperti batu alam, kertas, dan kayu. Perbedaan besar antara ini dan tampilan Scandi murni adalah bahwa ruang-ruang ini sering menggunakan palet warna yang lebih gelap dan lebih kaya. Secara umum, pengaruh Jepang memungkinkan penggunaan nada yang lebih luas seperti hitam, hijau tua, terakota, dan terong. Adaptasi lainnya adalah pengenalan prinsip feng shui, yang berasal dari Cina tetapi sering dimasukkan ke dalam dekorasi rumah Jepang. Saat ini banyak desainer yang menguasai tindakan penyeimbangan antara Utara dan Timur, di antaranya, misalnya, Stephanie Thatenhorst yang berbasis di Munich dan desainer Denmark David Thulstrup .

3. Boho 

Ruang tamu boho pink tua

Estetika boho adalah keberangkatan dari salah satu gaya dan malah mewujudkan tampilan yang lebih menyenangkan dan berjiwa bebas. 

Hari ini boho dan eklektik mengacu pada gaya desain interior serbaguna di mana hampir semua hal berjalan. Perabotan baru mungkin dicampur dengan temuan pasar loak antik, dan tidak apa-apa untuk memiliki enam kursi berbeda di sekitar satu meja besar. Dalam hal dekorasi, fokusnya adalah pada bahan alami yang tidak diolah, seperti kayu dan rotan, dan kain yang mengundang seperti katun, mohair, dan linen (seringkali berwarna krem, coklat, dan zaitun). Potongan aksen dapat menambahkan kuning cerah atau biru, pola tebal, pinggiran liar, atau bordir yang mempesona. Batik, makramé, dan benda kerajinan sederhana lainnya juga umum, dan menawarkan peluang besar untuk proyek DIY untuk rumah Anda seperti tempat tidur gantung, hiasan dinding, atau keranjang gantung. Di atas segalanya, gaya boho bersifat pribadi dan individual.

4. Mediterranean

Gambar ruang makan dengan desain Mediterania

Bahkan jika Anda tidak tinggal di dekat laut, Anda tetap dapat membawa estetika Mediterania ke dalam rumah Anda. 

Apa kesamaan finca Majorcan, vila di Provence, dan rumah putih kecil di pulau-pulau Yunani? Semangat Mediterania yang santai, pedesaan, dan ramah. Bagi mereka yang tinggal di tempat yang kurang cerah dan tidak ingin kehilangan ketenangan dan perasaan tepi laut, membawa tampilan Mediterania ke dalam rumah mereka adalah solusi sempurna. 

Kuncinya adalah perpaduan warna terang, warna tanah, dan cipratan aksen hangat. Pikirkan putih, krem, hijau hutan, dan terakota dilengkapi dengan oker, oranye, dan biru biru. Bahan yang paling populer termasuk tanah liat, rafia, dan linen, serta kayu zaitun atau pinus lokal. Untuk lantai dan dinding, ubin mosaik berwarna-warni atau ubin tanah liat zellige buatan tangan sangat cocok. Dan tentu saja, jangan lewatkan kesempatan untuk memajang peralatan makan keramik berwarna-warni serta tanaman dan rempah-rempah Mediterania, yang tidak hanya memberikan aksen yang bagus tetapi juga berguna untuk memasak.

5. Country House
Potongan kayu solid adalah elemen umum saat melengkapi rumah bergaya pedesaan.

Potongan kayu solid adalah elemen umum saat melengkapi rumah bergaya pedesaan.

Sudah cukup dengan hutan kota yang kelabu? Dengan furnitur dan aksesori bergaya pedesaan , tampilan pondok menawan yang berasal dari Inggris Raya abad ke-17 dapat dengan mudah masuk ke rumah Anda, tidak peduli apakah Anda tinggal di kota besar atau daerah terpencil.

Di banyak rumah, balok kayu dan batu bata—fondasi yang berguna untuk tampilan ini—hanya menunggu untuk ditemukan, jadi ada baiknya menjelajahi lapisan apa yang bisa Anda kupas. Pilih furnitur yang memiliki sejarah, mungkin dengan noda kecil atau tampilan vintage. Temuan pasar loak sangat bagus untuk barang-barang yang lebih besar (cari furnitur yang terbuat dari kayu solid), dan pusaka berharga seperti bingkai foto, taplak meja, dan bahkan vas nenek mungkin juga cocok. Untuk gaya yang sangat Inggris, bawalah satu set teh, lebih disukai dengan pola bunga, atau sofa Chesterfield.

 

6. Midcentury
Ruang tamu Burgundy dengan kursi santai Eames di sudut

Banyak perabot ikonik dari era tersebut, seperti kursi santai Eames, masih diproduksi hingga saat ini melalui perusahaan seperti Vitra dan Knoll. 

7. Industrial
Ruang tamu industri dengan tangga menuju loteng

Studio atau loteng? Dengan sedikit kerja, ubah ruang industri menjadi tempat bekerja dan sekaligus mencari perlindungan.

Yang paling kasual dari semua gaya desain interior adalah tampilan industri , sebuah tren yang lahir dari kebutuhan di tahun 1960-an yang masih tumbuh subur sampai sekarang. Dinding bata, pipa, dan struktur baja dibiarkan terbuka dengan sengaja berkontribusi pada efek dramatis. Kayu patri, kulit lapuk, dan beton kasar menciptakan tampilan santai dan usang dengan tepi maskulin. Jika Anda tidak ingin melupakan kenyamanan, Anda dapat menyesuaikan barang-barang dengan bulu dan bantal beludru berwarna dalam nuansa gelap karat, hijau, atau biru. Untuk percikan warna, tambahkan tanaman sederhana seperti kaktus, barang pecah belah berwarna-warni, atau permadani Persia tua atau tanda timah dari kunjungan pasar loak. Jangan ragu untuk mencampur yang lama dengan yang baru dan perhatikan proyek DIY. Misalnya, pipa baja atau tembaga bekas membuat lemari dan rak mudah dibuat.

8. Bauhaus

Ruang tamu yang terinspirasi bauhaus

Banyak potongan Bauhaus yang ikonik sering menggunakan baja berbentuk tabung. 

Ketika Anda memikirkan furnitur bergaya Bauhaus , hal pertama yang mungkin terlintas di benak Anda adalah berbagai kursi berlengan yang terbuat dari baja berbentuk tabung dan kulit hitam. Dan memang, Kursi Barcelona oleh Ludwig Mies van der Rohe dan Kursi Wassily oleh Marcel Breuer (keduanya tersedia hari ini melalui Knoll International) adalah desain paling terkenal dari era Bauhaus dan tambahan yang bagus untuk dimiliki saat ini. 

 

Namun, untuk Bauhaus modern, jangan merasa terbatas pada palet warna netral hanya hitam, putih, dan abu-abu, tetapi pertimbangkan juga untuk memasukkan warna primer. Bahkan pola diperbolehkan saat mendekorasi, jika terdiri dari bentuk geometris yang sederhana. Bagi pengikut Bauhaus, bentuk selalu mengikuti fungsi, sehingga perkembangan yang tidak perlu harus dihindari. Keuntungan besar dari desain sederhana dan lugas ini adalah daya tariknya yang tak lekang oleh waktu. Bahkan setelah seabad, itu masih bisa terlihat segar dan berani.

 

9. Minimalism
Ruang tamu minimalis dengan sofa putih

Gaya minimalis meminta dekorator untuk mempertimbangkan pola konsumsi, bukan menghilangkan semua dekorasi dan ornamen demi estetika.

Dingin, impersonal, atau bahkan steril? Gaya minimalis harus menghadapi banyak prasangka, tetapi kebanyakan tidak akurat. Lagi pula, melakukan tanpa perkembangan berlebihan di rumah seseorang tidak berarti menyingkirkan benda-benda berharga atau kenangan, melainkan mempertanyakan pola konsumsi sendiri dan, dalam hasil terbaik, mengurangi jumlah barang yang kita beli dan konsumsi. Minimalisme, kemudian, bukan hanya tentang menghapus semua dekorasi demi permukaan dan dinding yang bersih, tetapi juga tentang meninggalkan benda-benda yang bisa dibuang. Sudut sofa, misalnya, dapat menggantikan beberapa kursi kecil, dan meja makan dapat berfungsi ganda sebagai tempat kerja.

Meskipun banyak minimalis fokus pada nada netral dan semakin mengandalkan putih, penggunaan warna yang disengaja dan sedang juga dimungkinkan. Kombinasi tekstur yang berbeda atau penggunaan bentuk geometris skala besar serta gambar tipografi juga membawa harmoni ke lingkungan yang murni dan tidak berantakan.

 

10. Traditional
Gambar kantor bergaya dengan perabotan klasik

Gaya tradisional berfokus pada perabotan klasik daripada mengejar tren rumah. 

Seperti namanya, gaya klasik dan tradisional tidak mengikuti tren saat ini dan karenanya tidak lekang oleh waktu. Biasanya, langit-langit terang dan dinding netral yang dicat dengan warna krem, putih, atau pasir berfungsi sebagai dasar untuk furnitur kayu solid berwarna gelap, berornamen, yang terbuat dari ceri, kenari, atau kastanye. Mangkuk atau vas kaca dengan bunga segar mencerahkan meja dengan berbagai ukuran, yang dapat diperoleh dari penjual barang antik atau pasar loak tepercaya, sementara permadani atau cermin besar dengan bingkai bergaya Barok memberikan sentuhan kuno pada dinding.

Untuk gorden, sofa, kursi berlengan, dan bantal, kain brokat tebal atau beludru cocok dengan warna-warna kalem seperti merah anggur, coklat, atau hijau. Pola kotak-kotak atau garis-garis yang menarik juga diterima di kamar-kamar berperabotan klasik dan melengkapi gambaran keseluruhan yang elegan.

Leave a comment