SKRIPSI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Aug 17, 2008   //   by admin   //   Uncategorized  //  No Comments

UNJUK KERJA MULTI-CODE MULTICARRIER CDMA PADA KANAL MULTIPATH FADING

abstraks:

INTISARI

Sistem yang diteliti adalah Multi-code Multicarrier CDMA (MTC-MC-CDMA) yang merupakan teknik gabungan Multi-code CDMA (MTC-CDMA) dan Multicarrier CDMA (MC-CDMA) menggunakan tiga jenis code sequence set yaitu Walsh-Hadamard code, Gold code, dan Kasami code. Kecepatan code sequence set adalah 1,2288 Mcps, panjang code sequence set adalah 256, dan ukuran code sequence set (M) adalah 2, 4, 8, 16, 32, 64, 128, 256. Jumlah subcarrier 16, menggunakan modulasi BPSK, dan kanal mengalami multipath fading yang terdistribusi Rayleigh.
Dari hasil penelitian diperoleh bahwa peningkatan jumlah pengguna mengakibatkan nilai BER yang semakin besar. Nilai BER sebesar 0,0047 saat terdapat enam pengguna, namun nilai BER mencapai 0,0086 saat terdapat 15 pengguna. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa peningkatan nilai SNR mengakibatkan nilai BER yang diperoleh semakin kecil. Saat SNR bernilai 5 dB nilai BER sebesar 0,2326 dan saat SNR bernilai 30 dB nilai BER sebesar 0,0003. Perubahan nilai M juga mempengaruhi nilai BER yang diperoleh, semakin besar nilai M maka BER akan semakin besar. Untuk SNR bernilai 20 dB dan sepuluh pengguna, sistem dengan M bernilai 2 memiliki BER yang terkecil yaitu 0,0028 dan M bernilai 256 memiliki BER yang terbesar yaitu 0,0183.
Perbandingan sistem MTC-MC-CDMA, MTC-CDMA, dan MC-CDMA dengan total bandwidth yang sama menunjukkan bahwa MTC-MC-CDMA merupakan sistem yang paling unggul. Untuk jumlah pengguna yang sama, yaitu sepuluh pengguna, BER yang diperoleh MTC-MC-CDMA sebesar 0,0074, sedangkan MC-CDMA mencapai 0.0104 dan MTC-CDMA mencapai 0,0643.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

PEMBUATAN ANTENA OMNI DIRECTIONAL 2,4 GHz UNTUK JARINGAN WIRELESS-LAN

abstraks:

Tugas Akhir ini menitik-beratkan pada pembuatan antena
Omnidirectional dengan frekuensi kerja 2,4 GHz untuk jaringan
wireless-LAN. Mengingat semakin banyaknya pelanggan (client) yang
ingin sharing/terkoneksi pada jaringan komputer setempat, untuk
memudahkan koneksitivitas antara client dan server dibuatlah teknologi
nirkabel yaitu antena Omnidirectional 2,4 Ghz pada sisi server, selain
menghemat biaya untuk penarikan kabel, teknologi ini sangat praktis dan
efisien. Dengan memanfaatkan kabel koaxial tipe RG-214 yang tersusun
dari beberapa segmen ½ λ maka jadilah sebuah antena Omnidirectional
yang sesuai dengan standar aplikasi IEEE 802.11 b/g yang digunakan
dalam pengerjaan Tugas Akhir ini.

Kata Kunci − Omnidirectional, koneksi, jaringan, kabel koaxial.

B A B 1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Di era informasi saat ini, manusia memerlukan komunikasi untuk
saling bertukar informasi di mana saja, kapan saja dan dengan siapa saja.
Salah satu sistem komunikasi yang merupakan andalan bagi
terselenggaranya integrasi sistem telekomunikasi secara global adalah
sistem komunikasi nir-kabel (wireless), dimana fungsi antena sebagai
perangkat untuk komunikasi wireless.
Mengingat semakin banyaknya pelanggan (client) yang ingin
sharing/terhubung/terkoneksi pada jaringan komputer setempat, untuk

Makalah Jaringan Komputer ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line)

abstraks:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL, dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.
ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) adalah suatu modem yang biasa kita gunakan sebagai “dial-up connection” dan bukan merupakan sebuah system sambungan atau jaringan. Teknologi ADSL adalah sebuah teknologi modem sehingga jika kita berbicara mengenai ADSL berarti kita sedang membicarakan menganai modem, dalam hal ini adalah modem ADSL.
Karna merupakan sebuah modem maka ADSL berfungsi utuk menghubungkan antara computer dengan telephone dan menunjang agar jalur telephone yang tedinya hanya dapat mengirimkan sinyal analog menjadi dapat mengirimkan sinyal digital.
Perbedaan antara modem biasa dengan modem ADSL adalah pada penggunaan frekuansi pada pengiriman data atau sinyal yang mengakibatkan perbedaan kecepatan pada saat terjadinya transferdata. Modem biasa menggunakan frekuensi dibawah 4 kHz sedang modem ADSL mengunakan frekuensi diatas 4 kHz tepatnya pada frekuensi 34 kHz – 1104 kHz. Modem ADSL dapat melakukan transfer data dengan kecepatan 1.5 Mpbs sampai 9 Mpbs sedang modem biasa hanya 56 Kpbs.
Gambar tersebut dalah gambaran yang dapat menjelaskan mengenai perbedaan frekuensi antara ADSL dengan modem yang biasa kita gunakan. Oleh karna itu dapat dikatakan bahwa salah satu keuntungan mengguanakan modem ADSL adalah kecepatan yang lebih tinggi dalam melakukan transfer data.
Ruang lingkup ADSL dalam layer model OSI mencakup pada Layer 1 (Physical Layer), 2 (Data Link Layer) dan 3 (Network Layer). Berikut adalah penjelasan mengenai ADSL dalam ketiga layer tersebut:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL, dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.

PERBANDINGAN KINERJA SISTEM OFDM DENGAN REDUKSI PAPR MENGGUNAKAN A-LAW DAN µ-LAW COMPANDING

ABSTRAKSI

Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM) adalah sebuah teknik modulasi yang menggunakan sejumlah besar carrier yang saling orthogonal. Konsep OFDM adalah memecah data serial dengan kecepatan tinggi menjadi data paralel dengan kecepatan yaang lebih rendah, kemudian data-data paralel tersebut dibawa oleh subcarrier yang saling orthogonal.
Salah satu kelemahan sistem OFDM adalah gejala PAPR (Peak to Average Power Ratio) dimana nilai daya maksimum sinyal OFDM akan jauh lebih besar dibandingkan daya rata-ratanya. Akibatnya, dibutuhkan perangkat ADC, DAC, dan penguat dengan jangkauan dynamic range yang lebar untuk menghindari distorsi non-linear.
Oleh karena itu, banyak yang mengkaji dan mengembangkan teknik-teknik untuk menurunkan PAPR tersebut. Teknik reduksi PAPR ini diantaranya adalah clipping. Tetapi teknik clipping ini akan menyebabkan timbulnya noise clipping yang juga akan menurunkan performansi sistem itu sendiri walaupun tidak begitu besar.
Dalam tugas akhir ini, akan digunakan teknik lain dalam mereduksi PAPR yaitu teknik companding. Proses pereduksian PAPR ini digunakan dengan transformasi companding dan mengubahnya dari distribusi amplituda sinyal OFDM tersebut. Teknik companding yang digunakan adalah A-law dan -law companding. Dalam kedua teknik ini akan dilihat dan dibandingkan hasil kinerjanya dan pengaruhnya terhadap reduksi PAPR dalam sistem OFDM tersebut.

Bab 1 Pendahuluan
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Perkembangan layanan komunikasi yang semakin pesat dan beragam,
tentunya membutuhkan data rate yang semakin tinggi. Dalam transmisi single
carrier, semakin tinggi laju data maka periode simbol akan semakin pendek,
sehingga periode simbol akan lebih kecil dari delay spread kanal. Hal ini dapat
menimbulkan terjadinya Inter Simbol Interference (ISI) dan akan menyebabkan
turunya kinerja sistem. Transmisi multicarrier merupakan solusi dalam
pentransmisian data dengan rate tinggi.

Perancangan Modulator BPSK dengan BR 64kbps

abstraks:

Pada proyek akhir ini akan direalisasikan sebuah modulator digital dengan
menggunakan teknik modulasi Binary Phase Shift Keying (BPSK). Modulator ini
memiliki bit rate data sebesar 64 Kbps dengan frekuensi sinyal pembawa sebesar 12
MHz. Pada teknik modulasi BPSK sinyal termodulasi akan mengalami perubahan
fasasebesar 1800 dari fasa semula jika sinyal informasi memiliki level logika “0” dan
tidak akan mengalami perubahan fasa jika sinyal informasi memiliki level logika “1”.
Dalam realisasi modulator BPSK 64 Kbps sinyal Non Return to Zero (NRZ)
digunakan sebagai simulasi data. Rangkaian pembangkit data acak yang digunakan
berupa rangkaian Pseudo Random Generator (PRG) dengan clock yang berasal dari
rangkaian generator clock. Menurut transformasi Fourier sinyal baseband memiliki
bandwidth transmisi yang tidak terbatas oleh sebab itu bandwidth sinyal baseband
perlu dibatasi agar diperoleh bandwidth transmisi minimum tetapi masih dalam batasbatas
tertentu dimana sinyal tersebut masih dapat dikenali oleh penerima dengan
peluang kesalahan sekecil mungkin.
Dan untuk membatasi bandwidth sinyal baseband tersebut maka digunakan
rangkaian filter. Dan filter yang akan direalisasikan merupakan jenis filter aktif Bessel
Orde 6 dengan frekuensi cut-off sebesar 64 KHz. Karena sebagian besar daya sinyal
digital terletak pada frekuensi rendah maka diperlukan sebuah sinyal pembawa
dengan frekuensi yang lebih tinggi untuk mentransmisikannya. Dalam realisasinya
digunakan rangkaian mixer sebagai balance modulator dengan mengalikan sinyal
baseband dengan sinyal pembawa. Keluaran dari mixer merupakan sinyal BPSK.

Komunikasi berarti pengiriman informasi dari pengirim ke penerima yang
mempunyai tujuan tertentu serta dapat dimengerti dengan jelas. Di dalam suatu sistem
komunikasi analog maupun kominikasi digital, semua informasi akan ditransmisikan
melalui suatu medium yang memisahkan antara pengirim dan penerima.
Perkembangan teknologi telekomunikasi saat ini telah beralih dari sistem komunikasi
analog ke sistem komuniksi digital yaitu suatu sistem komunikasi dimana sinyal
informasi dikirimkan dalam bentuk sinyal digital.
Pada proses modulasi sinyal digital yang mengandung informasi

ANALISIS KINERJA SISTEM DIRECT SEQUENCE CDMA DENGAN BERBAGAI KODE PENEBAR

ABSTRAK

Direct Sequence Code Division Multiple Acces (DS-CDMA) merupakan teknik CDMA yang berbasiskan teknik Direct Sequence Spread Spectrum (DS-SS). Pada DS-CDMA, sejumlah user dapat menggunakan lebar pita frekuensi yang sama dan dalam waktu yang bersamaan. Kanal tiap user dibedakan oleh kode unik (kode penebar) yang digunakan untuk menyebarkan daya sinyal informasi pada bandwith yang jauh lebih lebar dibandingkan bandwith sinyal informasi.
Tetapi yang sering terjadi adalah adanya korelasi antar kode penebar yang digunakan, sehingga setiap user akan mengalami interferensi antar user. Hal ini sangat dipengaruhi oleh tingkat orthogonalitas dari kode penebar yang digunakan. Sehingga untuk mengatasi adanya interferensi antar user ini antara lain dengan menggunakan kode penebar yang memiliki tingkat orthogonalitas yang lebih sempurna.
Pada tugas akhir ini akan dilakukan studi komparasi kinerja sistem dengan menggunakan beberapa kode penebar yang berbeda-beda. Kode yang digunakan adalah PN-sequence, Walsh code, Zadoff-Chu code dan Golay Code. Lalu akan dibandingkan kinerjan sistem ketika ada variabel yang diubah-ubah. Seperti bagaimana perbaikan kinerja sistem (BER) ketika jenis kode dan panjang kode diubah.
Dari simulasi kinerja sistem pada kondisi kanal AWGN dan Rayleigh, taget BER layanan voice yaitu 10-3 dicapai pada rentang nilai SNR 5 – 10 dB untuk kode Walsh dan Golay, sedangkan untuk kode PN dan Zadoff tidak bisa mencapai target BER. Pada kondisi terburuk ketika kanal pada kondisi frekuensi selektif, kode Golay masih lebih baik dibandingkan dengan yang lain.
Untuk kapasitas sistem sangat dipengaruhi oleh panjang kode penebar yang digunakan. Ketika jumlah user yang aktif mendekati panjang kode penebar yang digunakan maka kinerja system akan mengalami titik jenuh.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Pada saat ini, sistem komunikasi digital dituntut untuk dapat mentransmisikan data maupun suara dengan kecepatan tinggi, memiliki efisiensi bandwitdh, serta memiliki performansi yang handal pada kondisi kanal yang selalu berubah-ubah akibat adanya multipath fading.

?RANCANG BANGUN ANTENA TRICULA ELEKTRIK OMNI PITA LEBAR BERCATUAN MONOKONIK PADA FREKUENSI (2000 ± 500) MHZ

ABSTRAK
Antena Tricula Elektrik Omni Pita Lebar Bercatuan Monokonik adalah antena yang terdiri dari tiga
cabang yang dipasang secara paralel dengan sudut antar cula 120o, dan menggunakan monokonik untuk
memperhalus transisi antara impedansi antena dengan koaksial. Tiap cabang tersebut berbasis saluran dua kawat
dengan berdielektrik karpet puzzle yang telah ditranformasikan ke plat (PCB) untuk mempermudah realisasi dan
lebih rapi. Saluran dua plat tersebut ditentukan dimensinya dengan menggunakan teknik penyepadanan trafo ?/4
binomial, dimana tingkatan penyepadanan tersebut berjumlah satu buah tingkat.
Pada proyek akhir ini telah direalisasikan Antena Tricula yang memiliki spesifikasi teknik;
bandwidth 1000 MHz pada wilayah frekuensi 2000 ± 500 MHz dengan dibatasi VSWR =1,5. Gain yang
diharapakan = 6,2 dBi, mempunyai polaradiasi omnidirectional serta polarisasi linier.
Untuk mengetahui performansi dari antena ini maka diperlukan suatu mekanisme pengukuran. Dari
hasil pengukuran yang dilakukan, diperoleh spesifikasi masing-masing parameter antena yang mendekati
spesifikasi awal. Dalam realisasi Antena ini diperoleh bandwidth sebesar 1066,89 MHz pada frekuensi 1463,15
MHz – 2530,04 MHz dalam batasan VSWR = 1,5. Sedangkan gain sebesar 12,2 dBi pada frekuensi 1463.15
MHz, sebesar 10,8 dBi pada frekuensi 1996.595 MHz, dan sebesar 8,00 dBi pada frekuensi 2530,04 MHz. Pola
radiasi dari hasil pengukuran bersifat mendekati omnidireksional dan polarisasinya berbentuk elips.

?1.1 Latar Belakang
Latar Belakang pemilihan topik “Rancang Bangun Antena Tricula
Elektrik Omni Pita Lebar Bercatuan Monokonik Pada Frekuensi (2000±500)
MHz” adalah :
a. Dengan pengunaan antena pita lebar pada sistem telekomunikasi memiliki
beberapa keuntungan diantaranya miniaturisasi komunikasi radio, modulasi
digital yang berhubungan dengan perbaikan kinerja dan info yang bisa
ditampung lebih banyak, dan mengurangi seringnya Hand Over jika untuk
radio mobile.

RANCANG BANGUN SISTEM GATEWAY VMES UNTUK AKUISISI DATA POSISI DAN INFORMASI PADA KANAL HF

abstraks:

Kekayaan hayati di negara Indonesia menghasilkan potensi yang sangat besar untuk diproduksi di berbagai negara di dunia. Sedikit saja yang memaksimalkan teknologi sistem navigasi yang sudah dipakai untuk bisa mendapatkan potensi hasil laut yang akan dicapai.
Oleh karena itu dibuat sebuah sistem pengiriman data informasi dan posisi yang dikirim dari terminal elektronik bergerak, Fleet Management Terminal, di kapal sebagai stasiun bergerak yang membawa data-data mengenai posisi, pembacaan sensor dan pesan yang ditransmisikan pada kanal frekuensi HF menuju server yang berada di stasiun tetap.
Dengan menggunakan topologi jaringan radio paket sistem gateway VmeS didukung dengan aplikasi Fleet Management Server dan Fleet Management Client untuk monitoring posisi dan informasi yang telah dikirimkan. Kode identitas kapal, posisi, pembacaan sensor dan pesan yang dikirim pada kanal secara protokol AX 25 dapat dipantau dari server dengan protokol RS232 sedangkan client mendapatkan data dari server dengan protokol TCP/IP.
Sistem gateway bekerja 91.13% terhadap kesalahan pengiriman terminal elektronik dalam kondisi pengaksesan tunggal dan jangkauan transmisi untuk komunikasi data masih kurang dari 6 km. Oleh karena itu komunikasi data pada sistem ini masih perlu diperbaiki dengan cara optimisasi konfigurasi sistem RF dengan menjaga SNR tone audio masih tetap tinggi pada receiver, penentuan daya transmisi yang optimal untuk komunikasi data yang bergerak dan tetap, mengusahakan VSWR tetap optimal untuk menjaga sistem tranceiver tetap dalam keadaan match, optimisasi tone audio pada sumber, kalibrasi frekuensi pada tranceiver yang berbeda dan pemilihan antena yang sesuai.

Kata Kunci : Gateway, Jaringan radio paket, AX 25, RS232, TCP/IP, HF

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

RANCANG BANGUN SISTEM GATEWAY VMES UNTUK AKUISISI DATA POSISI DAN INFORMASI PADA KANAL HF

abstraks:

Kekayaan hayati di negara Indonesia menghasilkan potensi yang sangat besar untuk diproduksi di berbagai negara di dunia. Sedikit saja yang memaksimalkan teknologi sistem navigasi yang sudah dipakai untuk bisa mendapatkan potensi hasil laut yang akan dicapai.
Oleh karena itu dibuat sebuah sistem pengiriman data informasi dan posisi yang dikirim dari terminal elektronik bergerak, Fleet Management Terminal, di kapal sebagai stasiun bergerak yang membawa data-data mengenai posisi, pembacaan sensor dan pesan yang ditransmisikan pada kanal frekuensi HF menuju server yang berada di stasiun tetap.
Dengan menggunakan topologi jaringan radio paket sistem gateway VmeS didukung dengan aplikasi Fleet Management Server dan Fleet Management Client untuk monitoring posisi dan informasi yang telah dikirimkan. Kode identitas kapal, posisi, pembacaan sensor dan pesan yang dikirim pada kanal secara protokol AX 25 dapat dipantau dari server dengan protokol RS232 sedangkan client mendapatkan data dari server dengan protokol TCP/IP.
Sistem gateway bekerja 91.13% terhadap kesalahan pengiriman terminal elektronik dalam kondisi pengaksesan tunggal dan jangkauan transmisi untuk komunikasi data masih kurang dari 6 km. Oleh karena itu komunikasi data pada sistem ini masih perlu diperbaiki dengan cara optimisasi konfigurasi sistem RF dengan menjaga SNR tone audio masih tetap tinggi pada receiver, penentuan daya transmisi yang optimal untuk komunikasi data yang bergerak dan tetap, mengusahakan VSWR tetap optimal untuk menjaga sistem tranceiver tetap dalam keadaan match, optimisasi tone audio pada sumber, kalibrasi frekuensi pada tranceiver yang berbeda dan pemilihan antena yang sesuai.

Kata Kunci : Gateway, Jaringan radio paket, AX 25, RS232, TCP/IP, HF

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Analisa Drop Call Pada Jaringan GSM

abstraks:

Kegagalan panggilan merupakan Putusnya koneksi antara user dengan jaringan pada saat melakukan pembicaraan atau pada saat sedang akan melakukan panggilan (Block Call). Hal ini dapat terjadi jika unit bergerak dan radio carrier berubah dari kanal setup suara yang kuat menjadi kanal suara yang lemah. Kegagalan panggilan ini terjadi disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu signal strength, quality advanced, dan timing advanced.
Dalam tugas akhir ini, penulis melakukan analisis penyebab terjadinya Kegagalan panggilan di gedung Cyber Building untuk Pico cell 157_Elektrindo. Waktu pengamatan analisis terjadinya Kegagalan panggilan dilakukan pada bulan Desember 2007 pada salah satu operator penyelenggara jaringan seluler yang berbasiskan GSM. Data-data yang dianalisis adalah drop rate signal strength, drop rate quality advanced, dan drop rate timing advanced pada kanal trafik (TCH) dan kanal kontrol (SDCCH).
Dari data-data statistik cell site di gedung Cyber Building, nilai drop rata-rata pada kanal trafik (TCH drop rate) mencapai 7,75 % dan nilai drop rata-rata pada kanal control (SDCCH drop rate) sebesar 7,83 %. Setelah dianalisis lebih lanjut, ternyata penyebab terjadinya Kegagalan panggilan tersebut adalah ditemukan adanya indikasi hardware problem pada additional TRU dimana terjadi perbedaan receive level yang cukup besar antara 2 TRU existing dengan additional TRU. Hal ini mengakibatkan PC157 sangat sulit untuk diduduki dan men-generate customer complaint.
Setelah diadakannya crosscheck dengan menggunakan TEMS Tool dan dilakukan penginstallan Hybrid Combiner coupler 2 in – 2 out wide band antara MCB dengan Backbone PC157, even dropped call mengalami penurunan. Akhirnya, pada tanggal 27 December 2007 nilai TCH drop rate turun menjadi 0,68% dan nilai SDCCH drop rate menjadi 1,36%.

1.1. LATAR BELAKANG MASALAH
Dari hari ke hari kebutuhan akan fasilitas telekomunikasi dirasakan semakin meningkat, baik dalam hal kuantitas maupun kualitasnya. Apalagi untuk masyarakat daerah perkotaan yang sebagian besar waktunya dihabiskan di luar rumah, mereka sangat membutuhkan alat komunikasi yang dapat dibawa kemana-mana (mobile) yang dikenal dengan nama telepon seluler. Dengan adanya telepon seluler, komunikasi dapat terus berlangsung tanpa adanya batasan jarak dan waktu. Sekarang ini telepon seluler telah menjadi kebutuhan dan bukan barang mewah lagi bagi sebagian besar orang.

RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB

abstraks:

Teknologi Komunikasi data yang menggunakan protocol TCP / IP pada saat ini memungkinkan dibangunnya suatu jaringan komputer dengan aplikasi-aplikasi online yang dapat diakses oleh berbagai sistem operasi. Dengan adanya sistem perpustakaan PENS yang masih menggunakan sistem manual yang berupa buku dan kartu – kartu yang berisi data – data buku dianggap tidak efisien lagi, sehingga dibutuhkan suatu sistem informasi perpustakaan berbasis WEB. Dengan pemanfaatan teknologi internet dimaksudkan untuk kebutuhan akan penyampaian dan pencarian informasi yang cepat, sebab internet sebagai jaringan yang sangat luas merupakan sarana yang efektif dan efisien untuk aplikasi ini. Perpustakaan online ini dimaksudkan untuk memudahkan mahasiswa dan pengguna yang lain dalam mendapatkan informasi judul buku-buku yang diinginkan. Dapat membantu pihak perpustakaan PENS dalam pendataan buku-buku, serta memungkinkan pihak perpustakaan mengadministrasi data dari berbagai tempat.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Pada saat sekarang ini, perpustakaan PENS masih menggunakan sistem katalog manual yang berbentuk buku dan kartu-kartu yang berisi data-data buku. Sistem ini sudah dianggap tidak efisien lagi mengingat pesatnya peningkatan jumlah judul dan jumlah buku. Untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan suatu program database realtime via web browser yang dapat diakses oleh mahasiswa baik dari kampus maupun rumah.

Leave a comment




HOSTING MURAH